Indonesian subtitles

← William Ury: Jalan dari "Tidak" ke "Iya"

William Ury, penulis dari "Getting to Yes", menawarkan sebuah cara yang elegan, sederhana (tapi tidak mudah) untuk membuat persetujuan bahkan dalam situasi yang paling sulit -- dari konflik keluarga hingga, mungkin, Timur Tengah

Get Embed Code
38 Languages

Showing Revision 1 created 02/23/2011 by Yusuf Gandhi Putra.

  1. Sebenarnya, subjek tentang negosiasi yang sulit
  2. mengingatkan saya tentang salah satu cerita favorit saya
  3. dari Timur Tengah,
  4. mengenai seorang pria yang meninggalkan 17 unta untuk tiga orang anaknya.
  5. Dan untuk si anak sulung, ia meninggalkan setengah dari semua untanya
  6. untuk si anak kedua, ia meninggalkan 1/3 dari jumlah unta tersebut;
  7. dan untuk anak bungsu, ia meninggalkan 1/9 dari jumlah semua unta.
  8. Lalu ketiga anak tersebut bernegosiasi.
  9. 17 tidak dapat dibagi dua.
  10. Juga tidak dapat dibagi tiga.
  11. Dan tidak dapat dibagi sembilan.
  12. Emosi para bersaudara ini mulai naik.
  13. Akhirnya, dalam keputusasaan,
  14. mereka pergi dan berkonsultasi kepada seorang wanita tua yang bijaksana.
  15. Sang wanita tua bijaksana tersebut memikirkan masalah mereka cukup lama,
  16. dan akhirnya ia datang kembali dan berkata,
  17. "Begini, saya tidak tahu apakah saya dapat menolong kalian,
  18. tapi paling tidak, jika kalian mau, kalian bisa mengambil unta saya."
  19. Jadi kemudian mereka mempunyai 18 unta.
  20. Anak pertama mengambil jatahnya yang 1/2 -- 1/2 dari 18 adalah sembilan
  21. Anak kedua mengambil jatahnya yang 1/3 -- 1/3 dari 18 adalah enam
  22. Anak bungsu mengambil jatahnya yang 1/9 --
  23. dan 1/9 dari 18 adalah dua.
  24. Anda mendapatkan 17.
  25. Mereka mempunyai sisa satu unta.
  26. Mereka mengembalikan unta itu kepada sang wanita tua bijaksana.
  27. (Tertawa)

  28. Sekarang jika Anda memikirkan cerita itu sejenak,

  29. Saya pikir itu mencerminkan
  30. banyak negosiasi sulit di mana kita terlibat di dalamnya.
  31. Mereka memulai dengan 17 unta -- tidak ada cara untuk menyelesaikannya.
  32. Namun, apa yang perlu kita lakukan
  33. adalah mundur dari situasi itu, seperti sang wanita tua yang bijak,
  34. melihat situasi itu dengan mata yang segar
  35. dan muncul dengan unta ke-18.
  36. Kini menemukan unta ke-18 dalam konflik dunia
  37. telah menjadi hasrat hidup saya.
  38. Saya pada dasarnya melihat kemanusiaan seperti tiga bersaudara tadi;
  39. kita semua satu keluarga.
  40. Kita tahu secara ilmu pengetahuan,
  41. berkat revolusi komunikasi,
  42. semua suku di planet ini, semua 15,000 suku,
  43. saling berkomunikasi satu dengan yang lain.
  44. Dan ini adalah satu reuni keluarga besar.
  45. Dan, seperti banyak reuni keluarga,
  46. tidak semuanya damai dan terang.
  47. Ada begitu banyak konflik.
  48. Dan pertanyaannya adalah,
  49. bagaimana kita menghadapi perbedaan kita?
  50. Bagaimana kita menghadapi perbedaan kita yang terdalam,
  51. dengan kecenderungan manusia untuk konflik
  52. dan kecerdasan manusia
  53. untuk membuat senjata penghancur maha dahsyat?
  54. Itulah pertanyaannya.
  55. Karena saya telah menghabiskan masa terbaik saya dalam tiga dekade terakhir --

  56. hampir empat --
  57. berjalan keliling dunia,
  58. mencoba bekerja, terlibat dalam konflik
  59. mulai dari Yugoslavia sampai Timur Tengah
  60. dari Chechnya sampai Venezuela,
  61. beberapa dari konflik tersulit di atas muka planet ini,
  62. Saya bertanya kepada diri saya pertanyaan itu.
  63. Dan saya pikir saya telah menemukan, dalam beberapa hal,
  64. apa rahasia dari perdamaian.
  65. Secara mengejutkan sebenarnya rahasianya sederhana.
  66. Tidak mudah, tapi sederhana.
  67. Bahkan bukan sesuatu yang baru
  68. Ini mungkin salah satu warisan tertua umat manusia.
  69. Rahasia dari perdamaian adalah kita sendiri.
  70. Kitalah yang bertindak
  71. sebagai komunitas yang ada
  72. di sekitar konflik apa pun,
  73. yang bisa memainkan peran konstruktif.
  74. Izinkan saya memberikan sebuah cerita, sebuah contoh.

  75. Sekitar 20 tahun yang lalu saya berada di Afrika Selatan
  76. bekerja dengan pihak-pihak yang ada dalam konflik,
  77. dan saya memiliki satu bulan ekstra,
  78. jadi saya menghabiskan beberapa waktu
  79. hidup dengan beberapa kelompok San Bushmen.
  80. Saya penasaran dengan mereka dan dengan cara mereka menyelesaikan konflik.
  81. Karena, bagaimanapun juga, dalam ingatan kita,
  82. mereka adalah pemburu dan pengumpul,
  83. hidup, sedikit banyak, seperti nenek moyang kita hidup
  84. selama mungkin 99 persen dari sejarah manusia.
  85. Dan semua orang memiliki sejenis panah beracun yang digunakan unuk berburu --
  86. sangat fatal.
  87. Lalu bagaimana mereka menghadapi perbedaan di antara mereka?
  88. Dari yang saya pelajari
  89. adalah ketika emosi meningkat dalam komunitas itu,
  90. seseorang pergi dan menyembunyikan panah-panah beracun di semak-semak,
  91. dan lalu semua orang duduk melingkar seperti ini,
  92. dan mereka duduk, dan mereka bicara, dan bicara
  93. Bisa menghabiskan dua hari, tiga hari, empat hari,
  94. tapi mereka tidak beristirahat
  95. sampai mereka menemukan jalan keluar,
  96. atau yang lebih baik, sebuah rekonsiliasi.
  97. Dan jika emosi masih terlalu tinggi,
  98. mereka mengirim seseorang pergi untuk mengunjungi kerabatnya
  99. sebagai periode pendinginan.
  100. Sistem tersebut

  101. adalah, saya pikir, mungkin sistem yang membuat kita tetap hidup sampai saat ini,
  102. dengan kecenderungan kemanusiaan kita.
  103. Sistem tersebut, saya sebut sebagai pihak ketiga.
  104. Karena jika Anda memikirkan tentang hal itu,
  105. biasanya ketika kita memikirkan tentang konflik, ketika kita menjelaskannya,
  106. selalu ada dua pihak.
  107. Arab vs Israel, buruh vs manajemen,
  108. suami vs istri, Republik vs Demokrat,
  109. tapi apa yang sering tidak kita lihat
  110. adalah bahwa selalu ada pihak ketiga.
  111. Dan pihak ketiga dari konflik adalah kita,
  112. adalah masyarakat di sekitarnya,
  113. teman-teman, sekutu-sekutu,
  114. anggota keluarga, tetangga.
  115. Dan kita dapat memainkan peran yang luar biasa konstruktif.
  116. Mungkin cara paling mendasar
  117. di mana pihak ketiga dapat menolong
  118. adalah mengingatkan pihak-pihak bertikai apa permasalahan yang sebenarnya.
  119. Demi anak-anak, demi keluarga,
  120. demi masyarakat, demi masa depan,
  121. mari berhenti bertikai untuk sejenak dan mulai berbicara.
  122. Karena, permasalahannya adalah,
  123. ketika kita terlibat dalam konflik,
  124. sangat mudah untuk kehilangan perspektif.
  125. Sangat mudah untuk bertindak
  126. Manusia: kita adalah mesin penindak.
  127. Dan seperti pepatah mengatakan,
  128. ketika marah, Anda akan membuat pidato terbaik
  129. yang Anda akan sesali.
  130. Jadi pihak ketiga mengingatkan kita mengenai hal itu.
  131. Pihak ketiga menolong kita untuk pergi ke balkon,
  132. yang merupakan perumpamaan untuk sebuah tempat untuk melihat,
  133. di mana kita dapat menjaga mata kita tertuju ke tujuan.
  134. Izinkan saya menceritakan cerita pendek dari pengelaman negosiasi saya pribadi.

  135. Beberapa tahun lalu, saya dilibatkan menjadi seorang fasilitator
  136. dalam beberapa pembicaraan yang sangat sulit
  137. antara pemimpin-pemimpin Rusia
  138. dan pemimpin-pemimpin Chechnya.
  139. Ada perang yang sedang terjadi, seperti yang Anda ketahui.
  140. Dan kita bertemu di Den Haag,
  141. di Peace Palace,
  142. di ruang yang sama di mana sidang kejahatan perang Yugoslavia
  143. dilaksanakan.
  144. Dan awal pembicaraan telah menjadi sangat sulit
  145. ketika wakil presiden Chechnya
  146. mulai menunjuk-nunjuk pihak Rusia dan berkata,
  147. "Kalian harus tetap duduk di kursi kalian,
  148. karena kalian akan diadili untuk kejahatan perang."
  149. Dan ketika dia terus berbicara, dan kemudian berbalik ke saya dan berkata,
  150. "Anda orang Amerika.
  151. Lihat apa yang kalian sedang lakukan di Puerto Rico."
  152. Dan saya mulai berpikir, "Puerto Rico? Apa yang saya tahu tentang Puerto Rico?"
  153. Saya mulai bertindak,
  154. tapi kemudian saya mencoba mengingat untuk pergi ke balkon.
  155. Dan ketika dia berhenti sejenak,
  156. dan semua orang melihat dan menunggu tanggapan saya,
  157. dari sudut pandang balkon, saya mampu berterima kasih untuk pernyataannya
  158. dan berkata, "Saya menghargai kritik Anda mengenai negara saya,
  159. dan saya menganggapnya sebagai tanda bahwa kita semua berteman
  160. dan dapat berbicara secara spontan kepada siapa saja.
  161. Dan kita di sini bukan untuk berbicara mengenai Puerto Rico atau masa lalu.
  162. Kita di sini untuk melihat apakah kita dapat menemukan sebuah cara
  163. untuk menghentikan penderitaan dan pertumpahan darah di Chechnya."
  164. Pembicaraan kembali pada jalurnya.
  165. Itulah peran dari pihak ketiga,
  166. untuk membantu semua pihak pergi ke balkon.
  167. Sekarang izinkan saya mengajak Anda sejenak

  168. menuju sesuatu yang dianggap sebagai konflik dunia yang paling sulit,
  169. atau konflik yang paling tidak mungkin,
  170. yaitu Timur Tengah.
  171. Pertanyaannya: di mana pihak ketiga di sana?
  172. Bagaimana agar kita bisa menuju balkon?
  173. Saya tidak berpura-pura memiliki sebuah jawaban
  174. untuk konflik Timur Tengah,
  175. tapi saya pikir saya mempunyai sebuah langkah awal,
  176. sebuah langkah awal secara harfiah,
  177. sesuatu yang dapat kita lakukan sebagai pihak ketiga.
  178. Izinkan saya bertanya sebuah pertanyaan.
  179. Berapa banyak dari Anda
  180. dalam beberapa tahun terakhir
  181. mendapati diri Anda mengkhawatirkan Timur Tengah
  182. dan berpikir apa yang dapat dilakukan?
  183. Hanya ingin tahu, berapa banyak dari Anda?
  184. Oke, berarti mayoritas dari kita.
  185. Dan di sini, tempat itu sangat jauh.
  186. Mengapa kita harus memberikan perhatian kepada konflik ini?
  187. Apakah karena angka kematian?
  188. Ada ribuan kali lebih banyak orang yang meninggal
  189. di sebuah konflik di Afrika dibandingkan dengan Timur Tengah.
  190. Bukan, itu karena ceritanya,
  191. karena kita merasa secara pribadi terlibat
  192. dalam cerita tersebut.
  193. Baik kita Kristen, Muslim atau Yahudi,
  194. religius atau tidak,
  195. kita merasa kita mempunyai beban pribadi di dalamnya.
  196. Cerita itu penting. Sebagai seorang antropolog, saya mengerti itu.

  197. Cerita adalah cara kita membagikan ilmu pengetahuan.
  198. Cerita memberikan arti bagi hidup kita.
  199. Itu yang kita bagikan di TED, kita membagikan cerita.
  200. Cerita adalah kuncinya.
  201. Jadi pertanyaan saya adalah,
  202. iya, mari kita coba dan pecahkan politiknya
  203. di Timur Tengah,
  204. tapi mari kita juga lihat ceritanya.
  205. Mari kita coba pergi ke akar dari semua permasalahan.
  206. Mari kita lihat apakah kita bisa menerapkan pihak ketiga di sini.
  207. Apa artinya? Lalu apa ceritanya?
  208. Sebagai antropolog, saya tahu

  209. bahwa setiap budaya mempunyai asal ceritanya.
  210. Apa asal cerita dari Timur Tengah?
  211. Dalam sebuah kalimat, adalah:
  212. 4.000 tahun yang lalu, seorang pria dan keluarganya
  213. berjalan sepanjang Timur Tengah,
  214. dan dunia berubah semenjak itu.
  215. Pria itu, tentunya,
  216. adalah Ibrahim (Abraham).
  217. Dan apa yang dia junjung adalah persatuan,
  218. persatuan dari keluarganya.
  219. Dia adalah ayah dari kita semua.
  220. Tapi itu bukan sekedar apa yang dia junjung, itulah pesannya
  221. Pesan dasarnya juga adalah persatuan,
  222. keterhubungan dan persatuan di antara semuanya.
  223. Dan nilai dasarnya adalah rasa hormat,
  224. juga kebaikan terhadap orang asing.
  225. Itulah hal yang membuat ia dikenal, kehangatannya.
  226. Jadi dalam logika itu,
  227. dia adalah simbol pihak ketiga
  228. untuk Timur Tengah.
  229. Dialah yang mengingatkan kita
  230. bahwa kita adalah bagian dari kesatuan yang lebih besar.
  231. Sekarang bagaimana Anda --
  232. pikirkanlah hal tersebut sejenak.
  233. Hari ini kita menghadapi penderitaan dari terorisme.

  234. Apa itu terorisme?
  235. Terorisme pada dasarnya adalah mengambil orang asing yang tak berdosa
  236. dan memperlakukan mereka sebagai seorang musuh yang Anda bunuh
  237. untuk menciptakan rasa takut.
  238. Apa lawan dari terorisme?
  239. Yaitu mengambil orang asing yang tidak berdosa
  240. dan memperlakukan mereka sebagai seorang teman
  241. yang Anda terima dengan hangat di rumah Anda
  242. untuk menanamkan dan menciptakan pengertian,
  243. atau hormat, atau kasih.
  244. Jadi bagaimana jika kemudian

  245. Anda mengambil cerita dari Ibrahim,
  246. yang merupakan cerita mengenai pihak ketiga,
  247. bagaimana jika itu bisa --
  248. karena Ibrahim berarti kehangatan --
  249. bagiamana jika itu bisa menjadi obat penawar untuk terorisme?
  250. Bagaimana jika itu bisa menjadi vaksin
  251. melawan intoleransi agama?
  252. Bagaimana Anda membawa cerita itu menjadi nyata?
  253. Sekarang menceritakan sebuah cerita saja tidak cukup --
  254. itu sangat berpengaruh --
  255. tapi orang perlu mengalami cerita tersebut.
  256. Mereka harus mampu menghidupkan cerita itu. Bagaimana Anda melakukannya?
  257. Dan itu adalah pemikiran saya mengenai bagaimana Anda melakukannya.
  258. Dan itulah yang menjadi langkah pertama di sini.
  259. Karena cara sederhana untuk melakukannya
  260. adalah Anda pergi berjalan.
  261. Anda pergi berjalan melalui jejak langkah Ibrahim.
  262. Anda melacak kembali jejak langkah Ibrahim.
  263. Karena berjalan memiliki pengaruh yang nyata.
  264. Anda tahu, sebagai seorang antropolog, kemampuan berjalanlah yang membuat kita menjadi manusia.
  265. Sangat lucu, ketika Anda berjalan,
  266. Anda berjalan berdampingan
  267. dengan arah yang sama.
  268. Sekarang jika saya berjalan langsung menuju kepada Anda
  269. dan berjarak sedekat ini dengan Anda,
  270. Anda akan merasa terancam.
  271. Tapi jika saya berjalan berdampingan,
  272. bahkan jika bahu kita saling bersentuhan,
  273. itu tidak masalah.
  274. Siapa yang berkelahi sewaktu mereka berjalan?
  275. Oleh karena itu dalam negosiasi seringkali, ketika semuanya menjadi sulit,
  276. orang pergi berjalan ke dalam hutan.
  277. Jadi ide ini muncul,

  278. tentang apa yang mengilhaminya
  279. sebuah jalan, sebuah rute --
  280. pikirkan jalan sutra, pikirkan jalan Appalachian --
  281. yang mengikuti langkah kaki
  282. dari Ibrahim
  283. Orang berkata, "Itu gila. Anda tidak bisa.
  284. Anda tidak bisa melacak ulang jejak langkah Ibrahim. Itu terlalu berbahaya.
  285. Anda harus melewati semua perbatasan ini.
  286. Melewati 10 negara berbeda di Timur Tengah,
  287. karena itu yang menyatukan mereka semua."
  288. Jadi kami mempelajari ide ini di Harvard
  289. Kami mengerjakan penelitian kami.
  290. Dan kemudian beberapa tahun yang lalu, beberapa dari kami,
  291. sekitar 25 orang dari kami yang berasal dari 10 negara berbeda,
  292. memutuskan untuk melihat apakah kita dapat melacak kembali jejak kaki Ibrahim,
  293. berangkat dari tempat lahirnya di kota Urfa
  294. di Turki bagian selatan, Mesopotamia bagian utara.
  295. Dan kami kemudian naik bis dan berjalan kaki
  296. untuk pergi ke Harran,
  297. di mana, dalam Alkitab, dia memulai perjalanannya.
  298. Lalu kami menyeberangi perbatasan ke Suriah, menuju Aleppo,
  299. yang ternyata adalah nama Ibrahim.
  300. Kami pergi ke Damaskus,
  301. yang memiliki sejarah panjang yang berkaitan dengan Ibrahim.
  302. Kami kemudian pergi ke Yordania bagian utara,
  303. ke Yerusalem,
  304. yang semuanya mengenai Ibrahim, ke Betlehem,
  305. dan akhirnya ke tempat di mana dia dikuburkan
  306. di Hebron.
  307. Dengan efektif, kami pergi mulai dari tempat kelahiran sampai kuburannya.
  308. Kami menunjukkan bahwa itu dapat dilakukan.Sebuah perjalanan menakjubkan.
  309. Izinkan saya bertanya kepada Anda.

  310. Berapa banyak dari Anda yang memiliki pengalaman
  311. berada di wilayah yang asing,
  312. atau tanah asing,
  313. dan seorang yang benar-benar asing
  314. datang kepada Anda dan berbuat kebaikan,
  315. mungkin mengundang Anda ke rumah mereka, memberikan Anda minum,
  316. memberikan Anda kopi, memberikan Anda makanan?
  317. Berapa dari Anda yang memiliki pengalaman itu?
  318. Itulah esensinya
  319. dari jalan Ibrahim.
  320. Tapi apa yang Anda temukan, ketika Anda pergi ke desa-desa di Timur Tengah
  321. di mana Anda mengharapkan keramahan,
  322. dan Anda mendapatkan keramahan yang paling menakjubkan,
  323. semuanya diasosiasikan dengan Ibrahim.
  324. "Atas nama Bapa Abraham (Nabi Ibrahim),
  325. izinkan saya menawarkan Anda makanan."
  326. Jadi apa yang kami temukan
  327. adalah bahwa Ibrahim bukan hanya sekedar figur yang ada dalam sebuah buku,
  328. dia hidup, dia adalah contoh yang nyata.
  329. Dan untuk mempersingkat cerita,

  330. dalam dua tahun belakangan ini,
  331. ribuan orang
  332. mulai untuk mengambil bagian dalam berjalan pada jalan Ibrahim
  333. di Timur Tengah,
  334. menikmati keramahan penduduk di sana.
  335. Mereka telah mulai berjalan
  336. di Israel dan Palestina,
  337. di Yordania, di Turki, di Suriah.
  338. Itu merupakan pengalaman yang luar biasa.
  339. Pria, wanita, muda, tua --
  340. yang menarik, ada lebih banyak wanita daripada pria.
  341. Bagi mereka yang tidak bisa berjalan,
  342. yang tidak bisa pergi ke sana sekarang,
  343. orang mulai mengorganisir acara berjalan kaki
  344. di kota-kota, di komunitas mereka sendiri.
  345. Di Cincinnati, sebagai contoh, yang mengorganisir acara berjalan kaki
  346. dari gereja ke masjid ke sinagog
  347. dan mereka bersama-bersama menyantap santapan Ibrahim.
  348. Ini merupakan hari perjalanan Ibrahim.
  349. Di Sao Paulo, Brazil, itu telah menjadi acara tahunan
  350. untuk ribuan orang untuk berlari
  351. pada jalan Ibraham virtual,
  352. yang mempersatukan komunitas-komunitas yang berbeda.
  353. Media menyukainya, mereka benar-benar mengaguminya.
  354. Mereka memberikan banyak perhatian pada acara itu
  355. karena dapat dilihat,
  356. dan hal ini menyebarkan ide,
  357. ide tentang keramahan Ibrahim
  358. yang berbaik hati kepada orang asing.
  359. Dan baru beberapa minggu yang lalu,
  360. ada cerita dari radio nasional.
  361. Bulan lalu,
  362. ada sebuah karya di Guardian,
  363. di Manchester Guardian, mengenai hal itu --
  364. dua halaman penuh.
  365. Dan mereka mengutip seorang penduduk desa
  366. yang berkata, "Jalan ini menghubungkan kita ke dunia."
  367. Ia mengatakan itu seperti seberkas cahaya yang menembus dalam kehidupan kita.
  368. Ia membawa pengharapan untuk kita.
  369. Jadi itulah inti dari semuanya.
  370. Hal itu tidak hanya tentang psikologi,

  371. tapi juga mengenai ekonomi,
  372. karena selagi orang berjalan, mereka mengeluarkan uang.
  373. Dan wanita ini, Um Ahmad,
  374. adalah seorang wanita yang hidup di Yordania Utara.
  375. Dia sangat miskin.
  376. Dia setengah buta, suaminya tidak dapat bekerja,
  377. dia memilki tujuh anak.
  378. Tapi apa yang dapat dia lakukan adalah memasak.
  379. Jadi dia mulai memasak untuk beberapa kelompok pejalan kaki
  380. yang datang melalui kampung itu dan makan di rumahnya.
  381. Mereka duduk di atas lantai.
  382. Dia bahkan tidak punya sebuah taplak meja.
  383. Dia membuat makanan yang paling lezat
  384. yang langsung dari rempah-rempah di kampung sekitar.
  385. Lalu lebih banyak lagi pejalan kaki datang.
  386. Dan akhir-akhir ini dia mulai mendapatkan pemasukan
  387. untuk menyokong keluarganya.
  388. Dan dia berkata kepada tim kami di sana, katanya,
  389. "Kalian telah membuat saya tampak
  390. di sebuah desa di mana orang-orang tadinya malu
  391. untuk melihat saya."
  392. Itu adalah potensi dari jalan Ibrahim.
  393. Ada ratusan komunitas seperti itu
  394. di seluruh Timur Tengah, sepanjang jalan tersebut.
  395. Potensinya, pada dasarnya, adalah untuk mengubah aturan.
  396. Dan untuk mengubah aturan, Anda harus mengubah lapangannya,
  397. cara kita melihat hal-hal --
  398. untuk mengubah lapangan
  399. dari kemarahan menjadi keramahan,
  400. dari terorisme ke turisme.
  401. Dan dalam pemikiran itu, jalan Ibrahim
  402. adalah sebuah pengubah permainan.
  403. Mari saya tunjukkan Anda satu hal.

  404. Saya mempunyai biji pohon ek kecil di sini
  405. yang saya ambil sewaktu saya berjalan di jalan tersebut
  406. awal tahun ini.
  407. Biji pohon ek, tentu saja berhubungan dengan pohon ek --
  408. tumbuh menjadi pohon ek,
  409. yang diasosiasikan dengan Ibrahim.
  410. Jalan itu sekarang mirip biji pohon ek;
  411. masih dalam fase awal.
  412. Bagaimana rupa dari pohon ek itu?
  413. Saya berpikir kembali ke masa kecil saya,
  414. masa kecil indah yang saya habiskan, setelah lahir di Chicago,
  415. saya habiskan di Eropa.
  416. Jika Anda pernah ke
  417. reruntuhan, sebut saja, London
  418. di 1945, atau Berlin,
  419. dan Anda berkata,
  420. "60 tahun dari sekarang,
  421. ini adalah bagian planet bumi yang paling damai dan paling kaya,"
  422. orang akan berpikir
  423. bahwa Anda orang gila.
  424. Tapi mereka berhasil, berkat kepada sebuah identitas yang sama -- Eropa --
  425. dan sebuah ekonomi yang sama.
  426. Jadi pertanyaan saya adalah, jika itu dapat dilakukan di Eropa,
  427. mengapa tidak di Timur Tengah?
  428. Mengapa tidak, berkat sebuah identitas yang sama --
  429. yang merupakan cerita dari Ibrahim --
  430. dan berkat ekonomi yang sama
  431. yang berdasarkan pada sisi baik dari turisme?
  432. Jadi izinkan saya menyimpulkan

  433. dengan mengatakan dalam 35 tahun terakhir,
  434. saat saya bekerja
  435. di beberapa konflik paling berbahaya, sulit dan rumit
  436. di planet ini,
  437. Saya belum pernah melihat satu konflik pun
  438. yang saya rasa tidak dapat diubah.
  439. Itu tidak mudah, tentu saja,
  440. tapi itu mungkin.
  441. Itu dilakukan di Afrika Selatan.
  442. Itu dilakukan di Irlandia Utara.
  443. Itu bisa dilakukan di mana saja.
  444. Itu bergantung pada kita.
  445. Itu bergantung pada kita untuk menjadi pihak ketiga.
  446. Jadi izinkan saya mengundang Anda
  447. untuk menjadi pihak ketiga,
  448. bahkan sebagai langkah awal yang kecil.
  449. Kita akan beristirahat sebentar lagi.
  450. Pergilah kepada seseorang
  451. yang berasal dari budaya yang berbeda, negara yang berbeda,
  452. etnik yang berbeda, perbedaan lain,
  453. dan mulai berbicara dengan mereka; dengarkan mereka.
  454. Itu adalah aksi pihak ketiga.
  455. Itulah berjalan di jalan Ibrahim.
  456. Setelah TEDTalk (bincang TED),
  457. mengapa tidak TEDWalk (jalan TED)?
  458. Jadi biarkan saya meninggalkan Anda

  459. dengan tiga hal.
  460. Pertama, rahasia dari perdamaian
  461. adalah pihak ketiga.
  462. Pihak ketiga adalah kita,
  463. setiap dari kita,
  464. dengan satu langkah tunggal,
  465. dapat membawa dunia,
  466. selangkah lebih dekat menuju perdamaian.
  467. Ada sebuah kata bijak tua dari Afrika yang berbunyi:
  468. "Ketika jaring laba-laba bersatu,
  469. mereka dapat menghentikan, bahkan, seekor singa."
  470. Jika kita dapat bersatu
  471. jaring perdamaian pihak ketiga kita,
  472. kita dapat bahkan menghentikan singa peperangan.
  473. Teirma kasih banyak.

  474. (Tepuk tangan)