Return to Video

Aaron Huey: Tahanan perang "pribumi" Amerika

  • 0:00 - 0:03
    Hari ini saya ingin menunjukkan foto-foto dari suku Lakota.
  • 0:04 - 0:06
    Banyak dari Anda belum pernah mendengar suku Lakota,
  • 0:06 - 0:08
    atau setidaknya kelompok suku yang lebih besar
  • 0:08 - 0:10
    yang bernama Sioux.
  • 0:10 - 0:13
    Suku Lakota adalah salah satu dari banyak suku yang terusir dari tanahnya
  • 0:13 - 0:15
    ke barak tahanan perang
  • 0:15 - 0:17
    yang kini disebut "tempat perlindungan"
  • 0:17 - 0:19
    Tempat Perlindungan Pine Ridge,
  • 0:19 - 0:21
    subjek dari slide presentasi hari ini
  • 0:21 - 0:23
    berlokasi sekitar 75 mil ke tenggara
  • 0:23 - 0:25
    dari Black Hill di South Dakota.
  • 0:25 - 0:27
    Tempat ini terkadang disebut
  • 0:27 - 0:30
    Barak Tahanan Perang Nomor 334,
  • 0:30 - 0:33
    dan di sinilah suku Lakota kini tinggal.
  • 0:33 - 0:35
    Jika ada di antara Anda yang pernah mendengar
  • 0:35 - 0:37
    Pergerakan Indian Amerika,
  • 0:37 - 0:39
    atau Russell Means,
  • 0:39 - 0:41
    atau Leonard Peltier,
  • 0:41 - 0:43
    atau pertikaian di Oglala,
  • 0:43 - 0:46
    Anda akan tahu bahwa Pine Ridge adalah pusat
  • 0:46 - 0:49
    dari masalah kaum pribumi Amerika.
  • 0:49 - 0:51
    Jadi saya telah diminta untuk sedikit berbicara
  • 0:51 - 0:53
    tentang hubungan saya dengan suku Lakota
  • 0:53 - 0:55
    dan hal itu sangat sulit saya lakukan.
  • 0:55 - 0:57
    Karena, jika Anda belum menyadarinya dari warna kulit saya.
  • 0:57 - 0:59
    Saya berkulit putih,
  • 0:59 - 1:02
    dan itu adalah penghalang besar dalam tempat perlindungan kaum pribumi.
  • 1:04 - 1:06
    Anda akan melihat banyak orang di foto saya pada hari ini
  • 1:06 - 1:09
    saya menjadi sangat akrab dengan mereka, mereka menyambut saya seperti keluarga.
  • 1:09 - 1:11
    Mereka memanggil saya kakak dan paman
  • 1:11 - 1:13
    dan mengundang saya terus selama lima tahun.
  • 1:13 - 1:15
    Namun di Pine Ridge,
  • 1:15 - 1:18
    saya akan selalu menjadi "wasichu,"
  • 1:18 - 1:21
    dan wasichu adalah bahasa Lakota
  • 1:21 - 1:23
    yang berarti non-Indian,
  • 1:23 - 1:25
    namun versi lain dari kata ini
  • 1:25 - 1:29
    adalah "orang yang mengambil daging terbaik untuk dirinya sendiri."
  • 1:29 - 1:31
    Dan itulah yang ingin saya jadikan fokus --
  • 1:31 - 1:33
    orang yang mengambil daging terbaik.
  • 1:33 - 1:35
    Itu berarti tamak.
  • 1:36 - 1:38
    Jadi lihatlah di sekitar auditorium hari ini.
  • 1:38 - 1:41
    Kita berada di sekolah swasta di barat Amerika
  • 1:41 - 1:44
    duduk di kursi dengan beludru merah
  • 1:44 - 1:46
    dengan uang di saku kita.
  • 1:46 - 1:48
    Dan jika kita melihat pada hidup kita,
  • 1:48 - 1:50
    kita benar-benar telah mengambil
  • 1:50 - 1:52
    bagian daging yang terbaik.
  • 1:52 - 1:55
    Mari kita lihat pada sekelompok foto
  • 1:55 - 1:57
    dari orang-orang yang merugi
  • 1:57 - 1:59
    sehingga kita dapat memperoleh keuntungan
  • 1:59 - 2:02
    dan tahu bahwa saat Anda melihat wajah orang-orang ini
  • 2:02 - 2:05
    ini bukan hanya gambaran dari suku Lakota,
  • 2:05 - 2:08
    namun gambaran dari semua orang-orang pribumi.
  • 2:10 - 2:12
    Pada selembar kertas ini,
  • 2:12 - 2:14
    ada sejarah yang kita pelajari
  • 2:14 - 2:17
    dari sahabat dan keluarga suku Lakota saya.
  • 2:17 - 2:19
    Selanjutnya adalah urutan waktu
  • 2:19 - 2:22
    dari perjanjian yang dibuat dan dilanggar
  • 2:22 - 2:24
    dan pembantaian atas nama perjuangan.
  • 2:24 - 2:26
    Saya mulai di tahun 1824
  • 2:26 - 2:28
    Apa yang kini dikenal sebagai "Bureau of Indian Affairs" (Badan permasalahan orang orang Indian)
  • 2:28 - 2:30
    dibuat oleh Departemen Peperangan
  • 2:30 - 2:32
    merupakan awal penyerangan kita
  • 2:32 - 2:34
    dalam berhadapan dengan suku pribumi Amerika.
  • 2:34 - 2:36
    1851:
  • 2:36 - 2:38
    Perjanjian pertama Fort Laramie dibuat,
  • 2:38 - 2:41
    dengan jelas menandai batas-batas Negara Lakota.
  • 2:41 - 2:43
    Menurut perjanjian itu,
  • 2:43 - 2:45
    tanah itu adalah negara berdaulat.
  • 2:45 - 2:47
    Jika perbatasan menurut perjanjian ini dipegang teguh --
  • 2:47 - 2:50
    dan ada dasar hukum mengapa harus demikian --
  • 2:50 - 2:53
    inilah peta Amerika Serikat hari ini.
  • 2:55 - 2:57
    10 tahun kemudian,
  • 2:57 - 3:00
    Undang-Undang "Homestead" yang ditandatangani oleh Presiden Lincoln,
  • 3:00 - 3:03
    membuat kaum kulit putih membanjiri tanah kaum pribumi.
  • 3:03 - 3:05
    1863:
  • 3:05 - 3:07
    Pemberontakan Santee Sioux di Minnesota
  • 3:07 - 3:10
    berakhir dengan digantungnya 38 pemuda Sioux,
  • 3:10 - 3:13
    eksekusi massal terbesar dalam sejarah Amerika.
  • 3:14 - 3:16
    Eksekusi ini diperintahkan oleh Presiden Lincoln
  • 3:16 - 3:18
    hanya dua hari setelah
  • 3:18 - 3:21
    dia menandatangani Proklamasi Emansipasi.
  • 3:22 - 3:25
    1866, awal dari rel kereta api lintas benua --
  • 3:25 - 3:27
    sebuah era baru.
  • 3:27 - 3:29
    Kita menyisihkan lahan untuk jalan dan rel kereta
  • 3:29 - 3:32
    dengan jalan pintas melewati pusat Negara Lakota.
  • 3:32 - 3:34
    Perjanjian itu tidak lagi dianggap ada.
  • 3:34 - 3:37
    Akibatnya, 3 suku yang dipimpin oleh kepala suku Lakota Red Cloud
  • 3:37 - 3:40
    menyerang dan mengalahkan tentara Amerika Serikat berkali-kali.
  • 3:40 - 3:42
    Saya ingin mengulangi lagi.
  • 3:42 - 3:45
    Suku Lakota mengalahkan tentara Amerika Serikat.
  • 3:45 - 3:48
    1868: Perjanjian Fort Laramie kedua
  • 3:48 - 3:51
    dengan jelas menjamin kedaulatan Negara Sioux Raya
  • 3:51 - 3:54
    dan kepemilikan suku Lakota atas Black Hill yang dianggap suci.
  • 3:54 - 3:56
    Pemerintah juga menjanjikan hak tanah dan berburu
  • 3:56 - 3:58
    di negara-negara bagian di sekitarnya.
  • 3:58 - 4:00
    Kita berjanji bahwa negara Powder River
  • 4:00 - 4:03
    tertutup bagi seluruh orang kulit putih.
  • 4:03 - 4:05
    Perjanjian itu tampak seperti kemenangan total
  • 4:05 - 4:07
    bagi Red Cloud dan suku Sioux.
  • 4:07 - 4:10
    Sebenarnya, itu adalah satu-satunya perang dalam sejarah Amerika
  • 4:10 - 4:13
    di mana pemerintah merundingkan perdamaian
  • 4:13 - 4:16
    dengan mengakui semua yang diminta oleh pihak lawan.
  • 4:18 - 4:20
    1869:
  • 4:20 - 4:22
    Rel kereta lintas benua selesai.
  • 4:22 - 4:25
    Rel itu mulai membawa, di antara banyak hal, sejumlah besar pemburu
  • 4:25 - 4:28
    yang mulai membunuh kerbau secara besar-besaran
  • 4:28 - 4:31
    menghilangkan sumber makanan, pakaian, dan rumah bagi suku Sioux.
  • 4:31 - 4:33
    1871:
  • 4:33 - 4:35
    Undang-Undang "Indian Appropriation"
  • 4:35 - 4:38
    membuka ruang bagi suku Indian dalam pemerintah federal.
  • 4:38 - 4:41
    Sebagai tambahan, militer mengeluarkan perintah
  • 4:41 - 4:44
    melarang suku Indian barat meninggalkan tempat perlindungan.
  • 4:44 - 4:46
    Semua suku Indian barat sejak saat itu
  • 4:46 - 4:48
    menjadi tahanan perang.
  • 4:48 - 4:50
    Di tahun 1871,
  • 4:50 - 4:52
    kita menyudahi era pembuatan perjanjian.
  • 4:52 - 4:55
    Masalahnya adalah perjanjian itu memungkinkan mereka menjadi negara berdaulat,
  • 4:55 - 4:57
    yang tidak dapat kita terima;
  • 4:57 - 4:59
    kita memiliki rencana.
  • 4:59 - 5:01
    1874:
  • 5:01 - 5:04
    Jenderal George Custer mengumumkan penemuan emas di daerah Lakota,
  • 5:04 - 5:06
    khususnya di Black Hill.
  • 5:06 - 5:08
    Berita tentang emas mengakibatkan masuknya orang kulit putih dalam jumlah besar
  • 5:08 - 5:10
    ke Negara Lakota.
  • 5:10 - 5:12
    Custer menyarankan agar Kongres mencari cara
  • 5:12 - 5:14
    untuk mengakhiri perjanjian dengan kaum Lakota
  • 5:14 - 5:16
    secepat mungkin.
  • 5:16 - 5:19
    1875: Perang Lakota dimulai
  • 5:19 - 5:22
    karena pelanggaran perjanjian Fort Laramie.
  • 5:22 - 5:24
    1876:
  • 5:24 - 5:26
    Pada tanggal 26 Juli,
  • 5:26 - 5:28
    dalam perjalanan menyerang sebuah desa suku Lakota,
  • 5:28 - 5:30
    Kavaleri Custer ke-7 dihancurkan
  • 5:30 - 5:32
    dalam pertempuran Little Big Horn.
  • 5:32 - 5:34
    1877:
  • 5:34 - 5:37
    Ksatria dan kepala suku Lakota hebat bernama Crazy House
  • 5:37 - 5:39
    menyerah di Fort Robinson.
  • 5:39 - 5:42
    Dia kemudian dibunuh dalam tahanan.
  • 5:45 - 5:48
    1877 juga merupakan tahun di mana kita mendapat jalan
  • 5:48 - 5:50
    mengatasi perjanjian Fort Laramie.
  • 5:50 - 5:53
    Sebuah persetujuan baru diajukan kepada kepala suku dan para pemimpin Sioux
  • 5:53 - 5:56
    di bawah kampanye yang dikenal sebagai "jual atau kelaparan."
  • 5:56 - 5:59
    Tanda tangani atau tidak ada makanan bagi suku Anda.
  • 5:59 - 6:02
    Hanya 10 persen dari pria dewasa menandatanganinya.
  • 6:02 - 6:04
    Perjanjian Fort Laramie
  • 6:04 - 6:06
    menyerukan setidaknya tiga perempat dari suku itu
  • 6:06 - 6:08
    untuk menyerahkan tanahnya.
  • 6:08 - 6:10
    Pasal itu sudah jelas diabaikan.
  • 6:10 - 6:13
    1887: Undang-Undang Dawes.
  • 6:13 - 6:16
    Kepemilikan tanah bersama berakhir.
  • 6:16 - 6:19
    Tanah mereka dipotong hingga bagian berukuran 160 hektar
  • 6:19 - 6:21
    dan dibagikan kepada masing-masing suku Indian
  • 6:21 - 6:23
    dengan tanah yang berlebih diambil alih.
  • 6:23 - 6:26
    Suku itu kehilangan jutaan hektar.
  • 6:26 - 6:28
    Impian Amerika bagi kepemilikan tanah pribadi
  • 6:28 - 6:30
    ternyata menjadi cara yang sangat cerdas
  • 6:30 - 6:33
    untuk membagi tempat perlindungan itu sampai tidak bersisa.
  • 6:33 - 6:35
    Langkah ini menghancurkan tempat perlindungan itu,
  • 6:35 - 6:38
    sehingga lebih mudah untuk dibagikan dan dijual
  • 6:38 - 6:41
    setiap pergantian generasi.
  • 6:41 - 6:43
    Kebanyakan tanah yang berlebih
  • 6:43 - 6:45
    dan banyak tanah di dalam tempat perlindungan
  • 6:45 - 6:48
    kini berada di tangan peternak kulit putih.
  • 6:48 - 6:51
    Sekali lagi, lemak dari tanah itu menjadi milik wasichu.
  • 6:52 - 6:54
    1890, tahun yang saya yakin
  • 6:54 - 6:57
    merupakan tahun paling penting dari presentasi ini.
  • 6:57 - 6:59
    Inilah tahun pembantaian "Wounded Knee."
  • 6:59 - 7:01
    Pada tanggal 29 Desember
  • 7:01 - 7:04
    tentara Amerika Serikat mengepung barak suku Sioux di sungai Wounded Knee
  • 7:04 - 7:06
    dan membunuh Kepala Suku Big Foot
  • 7:06 - 7:08
    dan 300 tahanan perang
  • 7:08 - 7:10
    menggunakan senjata baru
  • 7:10 - 7:12
    yang menembakkan peluru meledak dengan cepat
  • 7:12 - 7:14
    yang bernama senapan Hotchkiss.
  • 7:14 - 7:16
    Untuk sesuatu yang bernama "pertempuran" ini
  • 7:16 - 7:19
    20 Medali Penghargaan Kongres untuk keberanian
  • 7:19 - 7:22
    dianugerahkan kepada Kavaleri ke-7.
  • 7:22 - 7:24
    Hingga hari ini,
  • 7:24 - 7:27
    itu adalah jumlah medali penghargaan terbesar
  • 7:27 - 7:30
    yang dianugerahkan untuk satu pertempuran.
  • 7:30 - 7:32
    Lebih banyak medali penghargaan dianugerahkan
  • 7:32 - 7:34
    untuk pembantaian membabi buta dari wanita dan anak-anak
  • 7:34 - 7:36
    daripada untuk pertempuran apapun dalam Perang Dunia pertama,
  • 7:36 - 7:38
    Perang Dunia kedua,
  • 7:38 - 7:40
    Korea, Vietnam,
  • 7:40 - 7:43
    Irak, atau Afganistan.
  • 7:44 - 7:46
    Pembantaian Wounded Knee
  • 7:46 - 7:49
    dianggap sebagai akhir dari Perang Indian.
  • 7:49 - 7:51
    Kapanpun saya mengunjungi tempat
  • 7:51 - 7:53
    kuburan massal di Wounded Knee,
  • 7:53 - 7:55
    saya melihatnya tidak hanya kuburan
  • 7:55 - 7:57
    bagi suku Lakota maupun suku Sioux
  • 7:57 - 8:00
    namun kuburan dari semua orang-orang pribumi.
  • 8:03 - 8:05
    Seorang suci, Black Elk, berkata
  • 8:05 - 8:07
    "saya tidak tahu
  • 8:07 - 8:09
    berapa banyak semua ini telah selesai.
  • 8:09 - 8:11
    Saat saya melihat kembali
  • 8:11 - 8:13
    dari atas bukit ini di usia tua saya,
  • 8:13 - 8:15
    saya masih dapat melihat penjagalan wanita dan anak-anak
  • 8:15 - 8:17
    bertumpuk dan tercerai berai
  • 8:17 - 8:20
    di sepanjang jurang ini
  • 8:23 - 8:25
    sama seperti saya melihatnya
  • 8:25 - 8:28
    ketika mata saya masih muda.
  • 8:31 - 8:34
    Dan saya dapat melihat ada juga yang mati di lumpur penuh darah itu
  • 8:35 - 8:38
    dan terkubur dalam badai salju.
  • 8:39 - 8:42
    Impian orang yang indah
  • 8:42 - 8:45
    telah mati di sini."
  • 8:46 - 8:48
    Dengan peristiwa ini,
  • 8:48 - 8:51
    era baru dari sejarah kaum pribumi Amerika dimulai.
  • 8:52 - 8:54
    Semuanya hal sebelum dan sesudah
  • 8:54 - 8:57
    peristiwa Wounded Knee dapat diukur.
  • 8:57 - 8:59
    Karena peristiwa inilah
  • 8:59 - 9:02
    dengan jari ada di pelatuk senapan Hotchkiss
  • 9:02 - 9:06
    pemerintah Amerika telah menyatakan dengan terbuka posisinya pada hak-hak kaum pribumi.
  • 9:06 - 9:08
    Mereka lelah akan perjanjian.
  • 9:08 - 9:10
    Mereka lelah akan bukit-bukit suci.
  • 9:10 - 9:13
    Mereka lelah akan tarian-tarian roh.
  • 9:13 - 9:16
    Dan mereka lelah akan ketidaknyamanan suku Sioux.
  • 9:16 - 9:19
    Sehingga mereka membawa senapan canon mereka,
  • 9:20 - 9:23
    "Anda ingin menjadi Indian sekarang," katanya,
  • 9:23 - 9:25
    dengan jari pada pelatuknya.
  • 9:30 - 9:32
    1900:
  • 9:32 - 9:35
    Populasi suku Indian Amerika mencapai titik terendah --
  • 9:36 - 9:38
    kurang dari 250.000 orang
  • 9:38 - 9:40
    dibandingkan dengan kira-kira 8 juta orang
  • 9:40 - 9:42
    di tahun 1492.
  • 9:44 - 9:46
    Kita maju ke masa depan.
  • 9:46 - 9:48
    1980:
  • 9:48 - 9:50
    Kasus peradilan terpanjang dalam sejarah Amerika
  • 9:50 - 9:53
    Bangsa Sioux melawan Amerika Serikat
  • 9:53 - 9:56
    ditangani oleh Mahkamah Agung Amerika.
  • 9:57 - 10:00
    Pengadilan memutuskan bahwa, saat suku Sioux kembali menghuni tempat penampungan
  • 10:00 - 10:03
    dan tujuh juta hektar tanah mereka
  • 10:03 - 10:06
    dibuka untuk para pencari keuntungan dan transmigran,
  • 10:06 - 10:08
    pasal dari Perjanjian Fort Laramie kedua
  • 10:08 - 10:10
    telah dilanggar.
  • 10:10 - 10:12
    Pengadilan memutuskan
  • 10:12 - 10:14
    bahwa Black Hill direbut dengan ilegal
  • 10:14 - 10:16
    dan harga penawaran awal beserta bunganya
  • 10:16 - 10:18
    harus dibayarkan kepada Bangsa Sioux.
  • 10:18 - 10:20
    Sebagai pembayaran atas Black Hill,
  • 10:20 - 10:23
    pengadilan memberikan 106 juta dolar
  • 10:23 - 10:25
    kepada Bangsa Sioux.
  • 10:25 - 10:28
    Bangsa Sioux menolak uang itu dengan teriakan,
  • 10:28 - 10:31
    "Black Hill tidak untuk dijual."
  • 10:31 - 10:33
    2010:
  • 10:33 - 10:36
    Statistik tentang penduduk pribumi hari ini,
  • 10:36 - 10:39
    lebih dari satu abad setelah pembantaian di Wounded Knee,
  • 10:39 - 10:41
    mengungkapkan peninggalan kolonialisasi,
  • 10:41 - 10:43
    perpindahan penduduk paksa,
  • 10:43 - 10:45
    dan pelanggaran perjanjian.
  • 10:45 - 10:48
    Tingkat pengangguran di Perlindungan Indian Pine Ridge
  • 10:48 - 10:51
    turun naik antara 85 hingga 95 persen.
  • 10:51 - 10:54
    Kantor perumahan tidak dapat membangun rumah baru
  • 10:54 - 10:56
    dan rumah yang ada hancur.
  • 10:56 - 10:58
    Banyak orang menjadi tunawisma
  • 10:58 - 11:00
    dan orang yang memiliki rumah tinggal berdesakan di gedung lapuk
  • 11:00 - 11:02
    hingga lima keluarga.
  • 11:02 - 11:04
    39 persen rumah di Pine Ridge
  • 11:04 - 11:06
    tidak memiliki listrik.
  • 11:06 - 11:09
    Setidaknya 60 persen rumah di tempat perlindungan ini
  • 11:09 - 11:11
    penuh cendawan hitam.
  • 11:11 - 11:13
    Lebih dari 90 persen penduduk
  • 11:13 - 11:16
    hidup di bawah garis kemiskinan.
  • 11:16 - 11:19
    Tingkat penyakit TBC di Pine Ridge
  • 11:19 - 11:22
    sekitar 8 kali lebih tinggi daripada rata-rata di Amerika Serikat.
  • 11:22 - 11:24
    Tingkat kematian bayi
  • 11:24 - 11:26
    adalah yang tertinggi di benua ini
  • 11:26 - 11:29
    dan sekitar 3 kali lebih tinggi daripada rata-rata di Amerika Serikat.
  • 11:29 - 11:31
    Kanker leher rahim lima kali lebih tinggi
  • 11:31 - 11:33
    dibandingkan rata-rata Amerika Serikat.
  • 11:33 - 11:36
    Tingkat putus sekolah hingga 70 persen.
  • 11:36 - 11:38
    Tingkat pergantian guru
  • 11:38 - 11:41
    delapan kali lebih tinggi daripada rata-rata di Amerika Serikat.
  • 11:41 - 11:44
    Seingkali, para kakek dan nenek membesarkan cucu-cucu mereka
  • 11:44 - 11:47
    karena orang tua tidak dapat membersarkan anak-anaknya
  • 11:47 - 11:49
    karena alkohol, kekerasan dalam rumah tangga,
  • 11:49 - 11:51
    dan kekerasan lainnya.
  • 11:52 - 11:55
    50 persen penduduk di atas usia 40 tahun
  • 11:55 - 11:57
    menderita diabetes.
  • 11:57 - 11:59
    Usia harapan hidup bagi pria
  • 11:59 - 12:01
    antara 46
  • 12:01 - 12:04
    hingga 48 tahun --
  • 12:04 - 12:06
    kira-kira sama
  • 12:06 - 12:09
    dengan Afganistan dan Somalia.
  • 12:10 - 12:13
    Bab terakhir dari semua pembantaian yang sukses
  • 12:13 - 12:15
    adalah di mana pelakunya
  • 12:15 - 12:18
    bisa mencuci tangan dan berkata,
  • 12:18 - 12:21
    "Ya Tuhan, apa yang orang-orang ini lakukan pada diri mereka sendiri?
  • 12:21 - 12:23
    Mereka saling membunuh.
  • 12:23 - 12:25
    Mereka membunuh diri mereka sendiri
  • 12:25 - 12:28
    saat kami melihat mereka mati."
  • 12:28 - 12:31
    Inilah yang kita lakukan untuk menguasai Amerika Serikat.
  • 12:31 - 12:33
    Ini adalah peninggalan
  • 12:33 - 12:35
    dari takdir yang nyata.
  • 12:35 - 12:37
    Tahanan masih dilahirkan
  • 12:37 - 12:39
    menjadi tahanan perang
  • 12:39 - 12:42
    jauh setelah para sipirnya pergi.
  • 12:44 - 12:46
    Masih ada tulang yang tersisa
  • 12:46 - 12:49
    setelah daging terbaiknya diambil.
  • 12:51 - 12:53
    Dahulu,
  • 12:53 - 12:55
    serangkaian kejadian dilakukan
  • 12:55 - 12:58
    oleh orang-orang seperti saya, wasichu
  • 12:58 - 13:00
    yang ingin mengambil tanah dan air
  • 13:00 - 13:03
    dan emas di bukit itu.
  • 13:03 - 13:05
    Kejadian itu menyebabkan efek domino
  • 13:05 - 13:07
    yang belum selesai.
  • 13:07 - 13:11
    Seperti perasaan kita sebagai kelompok mayoritas yang telah hilang
  • 13:12 - 13:15
    dari pembantaian di tahun 1890,
  • 13:15 - 13:18
    atau serangkaian pelanggaran perjanjian 150 tahun yang lalu.
  • 13:19 - 13:21
    Saya masih harus bertanya kepada Anda,
  • 13:21 - 13:24
    bagaimana perasaan Anda akan statistik hari ini?
  • 13:25 - 13:27
    Apa hubungan
  • 13:27 - 13:29
    antara gambaran penderitaan
  • 13:29 - 13:31
    dengan sejarah yang baru saya bacakan untuk Anda?
  • 13:31 - 13:33
    Dan seberapa banyak dari sejarah ini
  • 13:33 - 13:35
    yang harus Anda bagi rata?
  • 13:35 - 13:38
    Apakah ini menjadi tanggung jawab Anda sekarang?
  • 13:39 - 13:42
    Saya diberi tahu bahwa pasti ada sesuatu yang dapat kita lakukan.
  • 13:42 - 13:45
    Pasti ada semacam seruan untuk bertindak.
  • 13:45 - 13:48
    Karena sudah lama kita berdiri di sisi jalan
  • 13:48 - 13:50
    puas hanya menjadi saksi,
  • 13:50 - 13:53
    hanya mengambil foto.
  • 13:53 - 13:56
    Karena solusinya terlihat sangat jauh di masa lalu.
  • 13:56 - 13:58
    Saya memerlukan mesin waktu
  • 13:58 - 14:00
    untuk mengaksesnya.
  • 14:00 - 14:02
    Penderitaan dari orang-orang pribumi ini
  • 14:02 - 14:05
    bukanlah masalah yang sederhana.
  • 14:06 - 14:08
    Ini bukan sesuatu yang dapat kita tunda,
  • 14:08 - 14:10
    seperti mereka menunda menolong Haiti,
  • 14:10 - 14:13
    mengakhiri AIDS, atau melawan kelaparan.
  • 14:13 - 14:15
    Perbaikan ini, seperti itulah namanya,
  • 14:15 - 14:18
    mungkin jauh lebih sulit untuk kelompok mayoritas
  • 14:18 - 14:20
    dibandingkan, katakanlah, cek 50 dolar
  • 14:20 - 14:22
    atau perjalanan gereja
  • 14:22 - 14:24
    atau melukis rumah dengan coretan
  • 14:24 - 14:26
    atau keluarga di desa
  • 14:26 - 14:29
    menyumbangkan sekotak pakaian yang mereka tidak mau lagi.
  • 14:29 - 14:31
    Jadi kita harus bagaimana?
  • 14:31 - 14:34
    Mengangkat bahu kita di kegelapan?
  • 14:34 - 14:36
    Amerika Serikat
  • 14:36 - 14:38
    setiap harinya
  • 14:38 - 14:40
    terus melanggar perjanjian
  • 14:40 - 14:42
    antara tahun 1851 hingga 1868 itu.
  • 14:42 - 14:45
    Perjanjian Fort Laramie dengan suku Lakota.
  • 14:45 - 14:47
    Seruan untuk bertindak yang saya ajukan --
  • 14:47 - 14:50
    harapan TED saya -- adalah:
  • 14:51 - 14:53
    Hormati perjanjian itu.
  • 14:53 - 14:55
    Kembalikan Black Hill.
  • 14:55 - 14:58
    Apa yang ingin mereka lakukan di bukit itu bukanlah urusan Anda.
  • 15:00 - 15:06
    (Tepuk tangan)
Title:
Aaron Huey: Tahanan perang "pribumi" Amerika
Speaker:
Aaron Huey
Description:

Usaha Aaron Huey untuk mengambil foto kemiskinan di Amerika membawanya ke Tempat Perlindungan suku Indian Pine Ridge, di mana perjuangan orang-orang pribumi Lakota -- mengerikan dan sering diabaikan -- memaksanya untuk mengatur ulang fokusnya. Lima tahun kemudian, foto-foto yang tidak terlupakan itu terjalin dengan pelajaran sejarah mengejutkan dari presentasi yang tegas dan berani dari TEDxDU

more » « less
Video Language:
English
Team:
TED
Project:
TEDTalks
Duration:
15:07
Antonius Yudi Sendjaja added a translation

Indonesian subtitles

Revisions