Return to Video

Bagaimana konten porno mengubah cara remaja berpikir tentang seks

  • 0:00 - 0:04
    [Pembicaraan ini mengandung konten dewasa]
  • 0:05 - 0:06
    Enam tahun lalu,
  • 0:07 - 0:11
    Saya menemukan sesuatu yang ilmuwan
    ingin ketahui selama bertahun-tahun.
  • 0:12 - 0:14
    Bagaimana Anda menarik perhatian
  • 0:14 - 0:17
    sekelompok remaja yang sangat bosan?
  • 0:18 - 0:21
    Yang harus Anda lakukan
    hanya menyebut kata pornografi.
  • 0:22 - 0:23
    (Tertawa)
  • 0:23 - 0:24
    Biarkan saya bercerita
  • 0:25 - 0:29
    Pada 2012, saya duduk di ruangan yang
    penuh dengan siswa sekolah menengah
  • 0:29 - 0:32
    yang hadir pada program
    sepulang sekolah di Boston.
  • 0:32 - 0:34
    Dan tugas saya, sebagai
    pembicara tamu hari itu,
  • 0:34 - 0:37
    adalah menginspirasi mereka untuk
    berpikir tentang menariknya
  • 0:37 - 0:39
    memiliki karier di bidang
    kesehatan.
  • 0:40 - 0:41
    Masalahnya adalah,
  • 0:41 - 0:43
    ketika saya melihat wajah mereka,
  • 0:43 - 0:46
    saya bisa melihat mata mereka kosong,
  • 0:46 - 0:48
    dan mereka tidak berniat mendengarkan.
  • 0:48 - 0:49
    Bahkan tidak masalah saya memakai
  • 0:49 - 0:53
    apa yang saya pikir pakaian keren saya
    hari itu.
  • 0:53 - 0:56
    Saya baru saja kehilangan penonton saya.
  • 0:56 - 0:59
    Lalu, satu dari dua orang dewasa
    yang bekerja untuk program itu berkata,
  • 0:59 - 1:02
    "Bukankah kamu melakukan
    penelitian tentang pornografi?
  • 1:02 - 1:04
    Mungkin beritahu mereka tentang itu."
  • 1:05 - 1:08
    Tiba-tiba, ruangan itu penuh dengan
    siswa sekolah menengah
  • 1:08 - 1:11
    meledak penuh tawa, tos.
  • 1:11 - 1:14
    Saya pikir ada beberapa ,
    teriakan yang keras.
  • 1:14 - 1:18
    Dan yang dilakukan hanyalah
    mengatakan satu kata - pornografi.
  • 1:18 - 1:21
    Momen itu akan menjadi bukti
    titik balik yang penting
  • 1:21 - 1:24
    bagi saya dan misi profesional saya
    dalam mencari solusi
  • 1:24 - 1:26
    untuk mengakhiri kekerasan kencan
    dan seksual.
  • 1:26 - 1:29
    Pada saat itu, saya sudah bekerja
    lebih dari satu dekade
  • 1:29 - 1:33
    pada masalah kekerasan kencan
    yang tampaknya sulit dipecahkan ini.
  • 1:33 - 1:36
    Data dari Pusat AS untuk Pengendalian
    dan Pencegahan Penyakit
  • 1:36 - 1:41
    menunjukkan bahwa satu dari lima
    remaja di sekolah menengah atas
  • 1:41 - 1:44
    mengalami pelecehan fisik dan/atau seksual
  • 1:44 - 1:47
    oleh mitra kencan setiap tahunnya di AS.
  • 1:47 - 1:50
    Itu membuat kekerasan saat berkencan
    lebih umum
  • 1:50 - 1:53
    daripada dirundung di sekolah,
  • 1:53 - 1:55
    secara serius mempertimbangkan bunuh diri,
  • 1:55 - 1:57
    atau bahkan vaping,
  • 1:57 - 1:59
    pada populasi yang sama.
  • 1:59 - 2:01
    Tetapi solusinya terbukti sulit dipahami.
  • 2:01 - 2:03
    Dan saya bekerja dengan tim peneliti
  • 2:03 - 2:06
    yang sedang berburu jawaban baru
    atas pertanyaan:
  • 2:06 - 2:10
    Apa penyebab penyalahgunaan kencan
    dan bagaimana kita menghentikannya?
  • 2:11 - 2:14
    Salah satu studi penelitian yang
    kami kerjakan pada saat itu
  • 2:14 - 2:17
    kebetulan termasuk beberapa
    pertanyaan tentang pornografi.
  • 2:17 - 2:21
    Dan sesuatu yang tidak terduga
    muncul dari temuan kami.
  • 2:21 - 2:25
    Sebelas persen remaja perempuan
    dalam sampel kami
  • 2:25 - 2:28
    melaporkan bahwa mereka pernah
    dipaksa atau diancam
  • 2:28 - 2:31
    melakukan hal-hal seksual yang
    pelaku lihat dalam pornografi.
  • 2:32 - 2:33
    Itu membuat penasaran
  • 2:34 - 2:39
    Apakah pornografi yang harus disalahkan
    untuk persentase kekerasan dalam pacaran?
  • 2:39 - 2:43
    Atau lebih seperti kebetulan bahwa
    pengguna pornografi
  • 2:43 - 2:48
    juga menjadi lebih mungkin berada
    dalam hubungan yang tidak sehat?
  • 2:48 - 2:51
    Saya menyelidiki dengan membaca
    segala sesuatu yang saya bisa
  • 2:51 - 2:52
    dari literatur ulasan rekan,
  • 2:52 - 2:55
    dan melalui penelitian saya sendiri
  • 2:55 - 2:56
    Saya ingin tahu
  • 2:56 - 2:59
    media seksual eksplisit apa yang
    ditonton anak-anak muda,
  • 2:59 - 3:00
    dan seberapa sering dan mengapa,
  • 3:00 - 3:02
    lihat jika saya bisa menyatukanya
  • 3:02 - 3:05
    jika itu bagian dari alasan
    bahwa untuk banyak dari mereka
  • 3:05 - 3:08
    berpacaran rupanya menjadi tidak sehat.
  • 3:08 - 3:12
    Ketika saya membaca, saya mencoba
    untuk tetap berpikiran terbuka,
  • 3:12 - 3:15
    meskipun ada banyak anggota masyarakat
  • 3:15 - 3:17
    yang sudah menetapkan pikiran mereka
    tentang masalah ini.
  • 3:17 - 3:21
    Mengapa saya harus tetap berpikiran
    terbuka tentang pornografi?
  • 3:21 - 3:24
    Baik, saya seorang ilmuwan sosial terlatih
  • 3:24 - 3:27
    jadi itu tugas saya untuk
    bersikap objektif.
  • 3:27 - 3:30
    Tapi saya juga orang yang
    disebut seks-positif.
  • 3:30 - 3:34
    Itu artinya saya mendukung
    sepenuhnya hak seseorang
  • 3:34 - 3:38
    untuk menikmati kehidupan seks apa pun dan
    kepuasan seksualitas yang mereka temukan,
  • 3:38 - 3:40
    tidak peduli apa pun yang terlibat,
  • 3:40 - 3:43
    selama itu termasuk persetujuan antusias
  • 3:43 - 3:45
    dari semua pihak yang terlibat.
  • 3:45 - 3:51
    Maksudnya, saya pribadi tidak
    cenderung untuk menonton pornografi.
  • 3:51 - 3:53
    Saya pernah melihat beberapa,
    tidak terlalu bekerja untukku
  • 3:53 - 3:56
    Dan sebagai ibu dua anak
    yang akan segera remaja,
  • 3:56 - 3:58
    Saya memiliki kekhawatiran sendiri
  • 3:58 - 4:01
    tentang bagaimana pornografi
    dapat mempengaruhi mereka.
  • 4:02 - 4:05
    Saya perhatikan bahwa ketika
    ada banyak orang
  • 4:05 - 4:06
    yang mengecam pornografi,
  • 4:06 - 4:09
    ada juga orang yang merupakan
    pembela yang gigih
  • 4:09 - 4:10
    karena berbagai alasan.
  • 4:10 - 4:13
    Jadi dalam eksplorasi ilmiah saya,
  • 4:13 - 4:16
    Saya benar-benar mencoba memahami
  • 4:16 - 4:21
    Apakah pornografi buruk bagi Anda
    atau apakah itu baik untuk Anda?
  • 4:21 - 4:25
    Apakah itu misoginis atau memberdayakan?
  • 4:25 - 4:29
    Dan tidak ada satu jawaban tunggal
    yang muncul dengan jelas.
  • 4:30 - 4:33
    Ada satu studi longitudinal
    yang membuat saya benar-benar khawatir,
  • 4:33 - 4:36
    itu menunjukkan bahwa remaja
    yang melihat pornografi
  • 4:36 - 4:40
    kemudian lebih mungkin untuk
    melakukan kekerasan seksual.
  • 4:40 - 4:41
    Tetapi desain penelitian
  • 4:41 - 4:44
    tidak memungkinkan untuk
    definitif kesimpulan kausal.
  • 4:44 - 4:47
    Dan ada penelitian lain
    yang tidak menemukan
  • 4:48 - 4:49
    bahwa penggunaan pornografi pada remaja
  • 4:49 - 4:52
    dikaitkan dengan hasil negatif tertentu.
  • 4:52 - 4:55
    Meskipun ada penelitian lain
    yang menemukan hal itu.
  • 4:55 - 4:57
    Tapi saat saya bicara dengan ahli lainnya
  • 4:57 - 5:02
    saya merasakan tekanan luar biasa
    untuk memilih sisi tentang pornografi.
  • 5:02 - 5:04
    Bergabung dengan tim satu atau yang lain.
  • 5:04 - 5:07
    Saya bahkan diberitahu bahwa itu
    adalah pikiran lemah saya
  • 5:07 - 5:11
    untuk tidak bisa memilih satu jawaban
    yang benar tentang pornografi.
  • 5:12 - 5:13
    Dan itu rumit,
  • 5:13 - 5:16
    karena ada industri
  • 5:16 - 5:20
    yang memanfaatkan ketertarikan penonton
  • 5:20 - 5:25
    untuk melihat wanita, khususnya,
    tidak hanya berhubungan seks,
  • 5:25 - 5:29
    tetapi dicekik, disumpal, ditampar,
  • 5:29 - 5:33
    diludahi, diejakulasi,
  • 5:33 - 5:37
    disebut nama yang merendahkan
    berulang-ulang saat berhubungan seks,
  • 5:37 - 5:39
    dan tidak selalu jelas dengan
    persetujuan mereka
  • 5:39 - 5:43
    Kebanyakan orang akan setuju bahwa
    kita memiliki masalah serius
  • 5:43 - 5:47
    dengan kebencian kepada wanita, kekerasan
    sensual dan pemerkosaan di negara ini,
  • 5:47 - 5:52
    dan mungkin pornografi tidak
    membantu dengan semua itu.
  • 5:52 - 5:55
    Dan masalah yang sangat penting
    bagi saya adalah
  • 5:55 - 5:56
    bahwa selama lebih dari seabad,
  • 5:56 - 6:00
    posisi anti-pornografi telah digunakan
    sebagai alasan
  • 6:00 - 6:04
    untuk melakukan diskriminasi
    terhadap kaum gay dan lesbian
  • 6:04 - 6:07
    atau orang yang memiliki
    kegemaran seksual unik atau aneh.
  • 6:07 - 6:09
    Jadi saya bisa melihat mengapa,
    di satu sisi
  • 6:09 - 6:13
    kami mungkin sangat khawatir tentang
    pesan yang dikirim pornografi,
  • 6:13 - 6:14
    dan di sisi lain,
  • 6:14 - 6:19
    mengapa kita mungkin terlalu khawatir
    tentang terlalu berlebihan mendakwanya.
  • 6:19 - 6:20
    Selama dua tahun ke depan,
  • 6:20 - 6:25
    saya melihat ke setiap ketakutan,
    klaim mengerikan yang bisa saya temukan
  • 6:25 - 6:30
    tentang usia rata-rata di mana seseorang
    pertama kali melihat pornografi,
  • 6:30 - 6:33
    atau apa yang terjadi pada otak mereka
    atau seksualitas mereka.
  • 6:33 - 6:36
    Inilah yang harus saya laporkan kembali.
  • 6:36 - 6:40
    pornografi gratis, online, mainstream,
  • 6:40 - 6:42
    itulah jenis yang paling disukai remaja
    untuk dilihat,
  • 6:42 - 6:46
    Ini adalah bentuk yang benar-benar
    mengerikan dari pendidikan seks.
  • 6:46 - 6:52
    (Tertawa)
  • 6:52 - 6:56
    (Tepuk tangan)
  • 6:56 - 7:00
    Tapi itu memang bukan tujuannya.
  • 7:00 - 7:05
    Dan itu mungkin tidak langsung
    meracuni pikiran mereka
  • 7:05 - 7:08
    atau mengubah mereka menjadi
    pengguna kompulsif
  • 7:08 - 7:11
    seperti yang dikatakan beberapa
    penyebar ideologi.
  • 7:11 - 7:15
    Sudah jarang orang yang tidak melihat
    pornografi di masa muda mereka.
  • 7:15 - 7:17
    Pada saat mereka berusia 18 tahun,
  • 7:18 - 7:22
    93 persen pria perguruan tinggi tahun
    pertama dan 62 persen perempuan
  • 7:22 - 7:25
    telah melihat pornografi setidaknya sekali
  • 7:25 - 7:27
    Dan meskipun orang suka mengatakan
  • 7:27 - 7:31
    bahwa internet telah membuat
    pornografi ada di mana-mana,
  • 7:31 - 7:34
    atau pada dasarnya menjamin
    bahwa setiap anak muda
  • 7:34 - 7:38
    yang memegang smartphone
    pasti akan melihat pornografi,
  • 7:38 - 7:40
    data tidak benar-benar mendukungnya.
  • 7:40 - 7:44
    Studi representatif secara nasional
    menemukan bahwa pada tahun 2000
  • 7:44 - 7:48
    16% dari remaja berusia 10 hingga 13 tahun
  • 7:48 - 7:51
    diaporkan bahwa mereka melihat
    pornografi dalam setahun terakhir
  • 7:51 - 7:54
    Dan pada 2010, angka itu telah meningkat.
  • 7:54 - 7:56
    Namun hanya sampai 30 persen.
  • 7:56 - 7:58
    Jadi itu bukan semua orang.
  • 7:58 - 8:02
    Masalah kami dengan remaja dan
    tindak kekerasan seksual
  • 8:02 - 8:05
    bukan hanya karena pornografi.
  • 8:05 - 8:06
    Faktanya, penelitian terbaru
  • 8:06 - 8:10
    menemukan bahwa remaja lebih
    cenderung melihat gambar seksual
  • 8:10 - 8:13
    di media lain selain pornografi.
  • 8:14 - 8:16
    Pikirkan tentang semua video game seksual,
  • 8:16 - 8:19
    atau acara TV, atau video musik.
  • 8:19 - 8:25
    Dan itu bisa jadi paparan untuk aliran
    media kekerasan yang stabil
  • 8:25 - 8:29
    yang bukan atau sebagai tambahan untuk
    gambar seksual
  • 8:29 - 8:31
    yang menyebabkan masalah pada kita.
  • 8:31 - 8:36
    Dengan berfokus pada potensi bahaya
    pornografi saja,
  • 8:36 - 8:40
    kita mungkin mengalihkan perhatian
    kita dari masalah yang lebih besar.
  • 8:40 - 8:44
    Atau kehilangan akar penyebab dari
    kekerasan saat kencan dan seksual,
  • 8:44 - 8:47
    yang merupakan krisis kesehatan
    masyarakat yang sebenarnya.
  • 8:47 - 8:50
    Artinya, bahkan penelitian saya sendiri
  • 8:50 - 8:54
    menunjukkan bahwa para remaja
    beralih ke pornografi
  • 8:54 - 8:56
    untuk pendidikan dan pengetahuan
    mengenai seks.
  • 8:56 - 8:59
    Dan itu karena mereka
    tidak dapat menemukan
  • 8:59 - 9:02
    informasi yang nyata dan dapat
    diandalkan di tempat lain.
  • 9:02 - 9:05
    Kurang dari 50% negara bagian
    di Amerika Serikat
  • 9:05 - 9:09
    mengharuskan pendidikan seks
    untuk diajarkan di sekolah,
  • 9:09 - 9:12
    termasuk bagaimana cara untuk
    mencegah pemaksaan seks.
  • 9:12 - 9:14
    Dan kurang dari setengah negara bagian itu
  • 9:14 - 9:19
    mensyaratkan bahwa informasi yang
    diberikan akurat secara medis.
  • 9:20 - 9:23
    Jadi dalam program sepulang
    sekolah di Boston,
  • 9:23 - 9:25
    anak-anak itu sangat ingin
    bicara tentang seks
  • 9:25 - 9:28
    dan mereka sangat ingin
    berbicara tentang pornografi.
  • 9:28 - 9:30
    Dan mereka ingin membicarakan hal-hal itu
  • 9:30 - 9:34
    jauh lebih dari keinginan mereka bicara
    tentang kencan atau kekerasan seksual
  • 9:34 - 9:35
    Jadi kami sadar,
  • 9:35 - 9:39
    kami bisa membahas semua topik yang
    sama dengan yang biasanya kita bicarakan
  • 9:39 - 9:42
    dengan kedok pendidikan
    hubungan yang sehat
  • 9:42 - 9:45
    seperti, apa definisi persetujuan seksual?
  • 9:45 - 9:49
    Atau, bagaimana Anda tahu jika Anda
    menyakiti seseorang saat berhubungan seks?
  • 9:49 - 9:53
    Apa batasan sehat yang harus dimiliki
    ketika Anda menggoda orang lain?
  • 9:53 - 9:56
    Semua hal yang sama ini bisa
    kita diskusikan
  • 9:56 - 9:59
    dengan menggunakan pornografi
    sebagai titik awal
  • 9:59 - 10:01
    untuk pembicaraan kita.
  • 10:01 - 10:04
    Ini seperti ketika orang dewasa memberi
    anak-anak camilan seperti brownies,
  • 10:04 - 10:08
    tapi diam-diam membuat zucchini
    atau sesuatu yang sehat di dalamnya
  • 10:08 - 10:09
    (Tertawa)
  • 10:09 - 10:13
    Kita bisa berbicara dengan anak-anak
    tentang hal-hal yang sehat,
  • 10:13 - 10:15
    hal-hal yang baik untuk Anda,
  • 10:15 - 10:17
    tapi sembunyikan di dalam
    percakapan itu tentang sesuatu
  • 10:17 - 10:20
    yang mereka pikir mereka ingin bicarakan.
  • 10:20 - 10:22
    Kami juga menemukan sesuatu
  • 10:22 - 10:25
    Bahwa kami tidak perlu memulai
    untuk mencari tahu,
  • 10:25 - 10:29
    di mana ada cara yang fantastis untuk
    memulai percakapan dengan para remaja
  • 10:29 - 10:31
    tentang pornografi.
  • 10:31 - 10:33
    Dan itu adalah,
  • 10:33 - 10:36
    menjaga percakapan yang benar untuk sains.
  • 10:36 - 10:39
    Akui apa yang kita ketahui dan
    yang tidak kita ketahui
  • 10:39 - 10:41
    tentang dampak dari pornografi.
  • 10:41 - 10:45
    Bicara tentang di mana
    ada hasil yang beragam
  • 10:45 - 10:49
    atau di mana ada kelemahan
    dalam studi yang telah dilakukan.
  • 10:49 - 10:52
    Undang remaja
    untuk menjadi konsumen yang kritis
  • 10:52 - 10:55
    dari literatur penelitian pornografi,
  • 10:55 - 10:58
    serta tentang pornografi itu sendiri.
  • 10:58 - 11:01
    Itu sangat cocok
    untuk perkembangan remaja.
  • 11:01 - 11:04
    Para remaja suka mempertanyakan banyak hal
  • 11:04 - 11:07
    dan mereka suka bila diajak
    untuk berpikir bagi diri mereka sendiri.
  • 11:07 - 11:10
    Dan kami menyadari sejak mulai
    bereksperimen,
  • 11:10 - 11:14
    mengajar beberapa kelas melalui
    persetujuan, hormat dan pornografi,
  • 11:14 - 11:20
    yang berusaha menakuti remaja
    kepada sudut pandang tertentu
  • 11:20 - 11:26
    atau menghentikan argumen satu sisi
    mereka tentang pornografi
  • 11:26 - 11:30
    Tidak hanya mungkin tidak berhasil,
  • 11:30 - 11:34
    tetapi benar-benar bukan contoh
    jenis perilaku hormat,
  • 11:34 - 11:37
    perilaku konsensual yang kami ingin
    mereka pelajari.
  • 11:37 - 11:41
    Jadi pendekatan kami, apa yang kami
    sebut literasi pornografi,
  • 11:41 - 11:45
    adalah tentang menyajikan kebenaran
    tentang pornografi
  • 11:45 - 11:47
    sejauh pengetahuan kita,
  • 11:47 - 11:51
    mengingat bahwa ada basis bukti
    yang terus berubah.
  • 11:51 - 11:55
    Ketika orang-orang mendengar bahwa
    kami mengajar 9 sesi, kelas 18 jam
  • 11:55 - 11:58
    dalam literasi pornografi untuk remaja,
  • 11:58 - 12:01
    Saya pikir mereka berpikir bahwa
    kita mendudukkan anak-anak
  • 12:01 - 12:03
    dan berusaha menunjukkan mereka
    cara menonton pornografi,
  • 12:03 - 12:06
    padahal bukan itu yang kami lakukan.
  • 12:06 - 12:09
    Atau bahwa kami adalah bagian dari
    kelompok aktivis anti-pornografi
  • 12:09 - 12:12
    yang berusaha meyakinkan mereka
    jika pernah melihat pornografi,
  • 12:12 - 12:15
    itu akan jadi hal buruk nomor satu
    bagi kesehatan mereka.
  • 12:15 - 12:17
    Dan bukan itu saja.
  • 12:17 - 12:21
    Bahan rahasia kami
    adalah bahwa kami tidak menghakimi.
  • 12:21 - 12:24
    Kami tidak berpikir bahwa remaja
    harus menonton pornografi.
  • 12:24 - 12:29
    Tetapi, di atas semua itu, kami ingin
    mereka menjadi pemikir yang kritis,
  • 12:29 - 12:31
    mengapa dan kapan mereka melihatnya.
  • 12:31 - 12:32
    Dan kami telah belajar,
  • 12:32 - 12:36
    dari jumlah permintaan
    untuk kurikulum dan pelatihan kami,
  • 12:36 - 12:39
    dari seluruh AS dan sekitarnya,
  • 12:39 - 12:42
    bahwa ada banyak orang tua
    dan banyak guru
  • 12:42 - 12:46
    yang benar-benar menginginkan
    ini lebih bernuansa
  • 12:46 - 12:50
    dan percakapan yang realistis
    dengan remaja tentang pornografi.
  • 12:50 - 12:55
    Kami sudah mendapat permintaan
    dari Utah ke Vermont,
  • 12:55 - 12:57
    ke Alabama, ke Hawaii.
  • 12:58 - 13:00
    Jadi dalam program sepulang sekolah itu,
  • 13:00 - 13:05
    apa yang saya lihat, adalah dari menit
    kami menyebutkan kata pornografi,
  • 13:05 - 13:08
    anak-anak itu sudah siap
    untuk melompat ke depan-belakang
  • 13:08 - 13:12
    tentang apa yang mereka lihat dan
    yang tidak ingin dilihat pada pornografi,
  • 13:12 - 13:16
    dan apa yang mereka lakukan dan
    tidak ingin lakukan selama seks.
  • 13:16 - 13:18
    Dan apa yang merendahkan bagi wanita
  • 13:18 - 13:22
    atau tidak adil bagi pria atau rasis,
    semuanya.
  • 13:22 - 13:24
    Dan mereka membuat beberapa
    poin yang sangat canggih.
  • 13:24 - 13:28
    Tepatnya hal-hal seperti itu yang kami
    ingin mereka bicarakan
  • 13:28 - 13:30
    sebagai aktivis pencegahan kekerasan.
  • 13:31 - 13:36
    Dan sebagai guru,kita mungkin meninggalkan
    kelas suatu hari dan berpikir,
  • 13:36 - 13:39
    "Sangat menyedihkan bahwa
    ada satu bocah lelaki di kelas kami
  • 13:39 - 13:44
    yang menganggap bahwa semua wanita
    mengalami orgasme dari seks anal. "
  • 13:45 - 13:48
    Dan kita mungkin meninggalkan kelas
    minggu berikutnya dan berpikir,
  • 13:48 - 13:52
    "Aku benar-benar senang di sana ada
    satu anak di kelas kami yang gay,
  • 13:52 - 13:58
    yang berkata bahwa melihat seksualitasnya
    terwakili dalam pornografi
  • 13:58 - 13:59
    menyelamatkan hidupnya. "
  • 13:59 - 14:02
    Atau, "Ada satu gadis di kelas kita
  • 14:02 - 14:05
    yang mengatakan bahwa dia merasa
    jauh lebih baik tentang tubuhnya,
  • 14:05 - 14:10
    karena dia melihat seseorang dengan tubuh
    seperti dia sebagai objek keinginan
  • 14:10 - 14:12
    di beberapa pornografi yang lembut."
  • 14:13 - 14:19
    Jadi di sinilah saya menemukan diri saya
    sebagai aktivis pencegahan kekerasan.
  • 14:19 - 14:22
    Saya menemukan diri saya berbicara
    dan meneliti pornografi.
  • 14:23 - 14:24
    Dan meskipun akan lebih mudah
  • 14:24 - 14:27
    jika hal dalam hidup semua satu
    atau lain cara,
  • 14:27 - 14:31
    apa yang saya temui dalam percakapan saya
    dengan remaja tentang pornografi
  • 14:31 - 14:35
    adalah bahwa mereka tetap terlibat
    dalam percakapan ini
  • 14:35 - 14:40
    karena kami mengizinkan mereka
    untukk bergulat dengan kompleksitas.
  • 14:40 - 14:43
    Dan karena kami jujur tentang sains.
  • 14:44 - 14:47
    Remaja ini mungkin belum dewasa,
  • 14:47 - 14:50
    tetapi mereka hidup di dunia dewasa.
  • 14:50 - 14:54
    Dan mereka siap
    untuk percakapan orang dewasa.
  • 14:54 - 14:55
    (Tertawa)
  • 14:55 - 14:59
    (Tepuk tangan)
Title:
Bagaimana konten porno mengubah cara remaja berpikir tentang seks
Speaker:
Emily F. Rothman
Description:

"Pornografi gratis, online, dan mainstream yang paling mungkin ditonton remaja adalah bentuk pendidikan seks yang benar-benar mengerikan," kata peneliti kesehatan masyarakat Emily F. Rothman. Dia membagikan bagaimana misinya untuk mengakhiri kencan dan kekerasan seksual menuntunnya untuk membuat program literasi pornografi yang membantu remaja belajar tentang persetujuan dan rasa hormat - dan mengajak mereka untuk berpikir kritis tentang media yang eksplisit secara seksual.

more » « less
Video Language:
English
Team:
TED
Project:
TEDTalks
Duration:
15:12

Indonesian subtitles

Revisions