Indonesian subtitles

← Bisakah CBD menolong pengguna opioid dalam mengatasi kecanduan?

Get Embed Code
24 Languages

Showing Revision 4 created 11/24/2020 by Nathaniel Luis Reyhan Soesilo.

  1. Selama 20 tahun terakhir,
  2. lebih dari 800.000 orang telah meninggal
    di Amerika Serikat
  3. karena overdosis obat.
  4. Ya, lebih dari semua yang meninggal
  5. dalam semua perang di negara ini.
  6. Kasus ini mayoritas
    disebabkan oleh opioid.
  7. Sayangnya, saat kita
    sedang membicarakan ini,
  8. setidaknya satu orang akan meninggal
    karena overdosis obat,
  9. dan seorang anak terlahir
    mengalami ketergantungan obat yang parah
  10. akibat paparan opioid dalam rahim.
  11. Belakangan ini
    beberapa perusahaan farmasi

  12. secara hukum dianggap
    bertanggung jawab atas krisis opioid.
  13. Dan dibandingkan
    dengan pendapatan mereka,
  14. denda yang harus mereka bayar
    sangat kecil.
  15. Coba saya tanya:
  16. mengapa kecanduan
    dan stigma kecanduan
  17. membuat kita boleh merendahkan
    kehidupan manusia?
  18. Ironisnya, saya sering ditanya
    pertanyaan yang sebaliknya.

  19. Mengapa kita harus peduli
    dengan "pecandu?"
  20. Kadang-kadang saya diteriaki
  21. oleh orang-orang yang berpikir
    bahwa penderita penyalahgunaan obat
  22. disebabkan oleh mereka sendiri.
  23. Mereka pasti lemah,
  24. tidak punya pedoman hidup,
  25. jadi mereka tidak pantas
    dapat bantuan.
  26. Namun, jika Anda mengetahui apa pun
    tentang kecanduan opioid,
  27. Anda akan tahu populasi ini tidak sesuai
    dengan stereotip itu -
  28. tidak setiap pecandu mengalami hal itu.
  29. Mereka adalah ibu, ayah, dan nenek.
  30. Mereka adalah guru, direktur,
  31. pemandu sorak, atlet,
  32. perawat, dan pengemudi bus.
  33. Mereka adalah saudara-saudari Anda.
  34. Mereka mewakili setiap lapisan
    struktur masyarakat kita.
  35. Setiap orang kecanduan
    dengan cara yang berbeda,
  36. tetapi penyebab utamanya
    saat epidemi ini,
  37. adalah resep opioid yang berlebihan
  38. untuk pengobatan penyakit kronis.
  39. Itu adalah satu hal yang membuat
    epidemi ini berbeda.
  40. Epidemi khusus ini disebabkan
    oleh resep dokter.
  41. Siklus ini dimulai saat perusahaan
    meyakinkan dokter

  42. bahwa pasien tidak boleh
    merasakan sakit.
  43. Pembuat opioid mengatakan bahwa
  44. obat mereka sangat ampuh,
    tidak menyebabkan kecanduan
  45. kecuali jika orang-orang tersebut
  46. berasal dari komunitas tertentu.
  47. Kesalahan informasi itu,
  48. ditambah dengan pendidikan dokter
    yang terbatas
  49. dan ketidaktahuan publik
    tentang kecanduan,
  50. menciptakan epideminya.
  51. Itulah cara kita sampai di sini.
  52. Sekarang pertanyaannya:

  53. bagaimana Anda menangani
    epidemi opioid nasional?
  54. Selama epidemi,
  55. biasanya pemerintah, dokter,
    dan ilmuwan berkumpul
  56. untuk membantu penderita.
  57. Mereka mengembangkan strategi
    pengobatan baru yang tidak konvensional
  58. untuk mengatasi kondisi itu
    dengan cepat.
  59. Dan itu tidak terjadi pada
    kasus epidemi opioid.
  60. Namun, gambarannya berubah.
  61. Kita mulai melihat tindakan pemerintah
    yang lebih agresif.
  62. Misalnya, NIH yang baru-baru ini
    memulai langkah baru yang disebut HEAL.
  63. HEAL adalah singkatan dari
    Helping End Addiction Long-term,
  64. dirancang untuk mempercepat penelitian
    manajemen rasa sakit dan kecanduan
  65. melalui pendanaan
    strategi pengobatan baru.
  66. Strategi pengobatan
    kecanduan opioid saat ini

  67. adalah dengan menggunakan opioid lain
    seperti metadon.
  68. Beberapa obat ini telah digunakan
    selama 50 tahun terakhir.
  69. Obat ini dianggap
    sebagai terapi pengganti -
  70. seperti memadamkan api dengan api.
  71. Obat ini telah menyelamatkan
    banyak nyawa,
  72. namun tidak banyak digunakan
    oleh orang-orang yang memerlukannya.
  73. Mengapa?
  74. Pengobatan ini membuat kecanduan,
  75. dan masih banyak diatur
    oleh pemerintah.
  76. Ratusan ribu orang harus diawasi
    secara ketat setiap hari.
  77. Mereka harus menemukan klinik opioid,
  78. seringnya jauh dari rumah,
  79. membawa obat-obatan
    dan mencoba menggunakannya.
  80. Itu bukan strategi pengobatan
    yang efektif untuk sebuah epidemi.
  81. Dan juga menimbulkan pertanyaan.

  82. Misalnya: mengapa pengobatan
    gangguan kecanduan berbeda
  83. dari gangguan kesehatan lainnya?
  84. Dengan gangguan medis lainnya,
  85. obat non-adiktif yang diresepkan
    tersedia di apotek.
  86. Mengapa dokter yang merawat pasien
    dengan gangguan penyalahgunaan obat
  87. terbatas dalam pilihan pengobatannya?
  88. Tak ada yang mengatakan
  89. bahwa dua atau tiga perawatan
    cukup untuk kanker,
  90. apalagi jika itu bukan obatnya.
  91. Dan itu menjadi masalah
    sebesar 200 miliar dolar.

  92. Memadamkan api dengan api
    adalah strategi yang masuk akal,
  93. tetapi bagaimana jika menggunakan
    bentuk api lain -
  94. bentuk api yang lebih aman?
  95. Bagaimana dengan mengembangkan
    pengobatan non-adiktif
  96. yang berasal dari obat lain?
  97. Itulah langkah saya
  98. dalam mengembangkan pengobatan
    kecanduan opioid,
  99. dan ini membawa saya ke arah
    yang sangat mengejutkan.
  100. Langkah saya dimulai
    dengan mempelajari ganja,

  101. obat yang sering disebut mariyuana.
  102. Untuk memahami
  103. bagaimana ganja dapat
    memerangi epidemi opioid,
  104. ada baiknya memahami sedikit
    tentang sains di balik obatnya
  105. dan politiknya.
  106. Ganja adalah tanaman yang kompleks.

  107. Ini sebenarnya terdiri dari
    lebih dari 140 cannabinoid.
  108. Cannabinoid adalah
    bahan kimia aktif tumbuhan
  109. yang mengikat reseptor cannabinoid
    dalam tubuh kita.
  110. Cannabinoid psikoaktif yang kuat
    yang menghasilkan rasa mabuknya
  111. adalah THC,
  112. yang para ilmuwan sebut sebagai
    tetrahydrocannabinol.
  113. Cukup sederhana, bukan?
  114. Tapi politiknya jauh lebih rumit.

  115. Sikap terhadap ganja
  116. dan jumlah THC
    yang dianggap aman dikonsumsi
  117. telah berubah secara dramatis
    selama ini.
  118. Faktanya, negara ini memiliki
    hubungan yang dramatis
  119. dengan obat tersebut.
  120. Ganja entah sangat dihina atau diagungkan.
  121. Di sisi buruknya,
  122. ganja dianggap sebagai
    obat-obatan Golongan I oleh DEA,
  123. Badan Penegakan Narkoba,
  124. yang berarti ganja dianggap
  125. sebagai obat dengan
    potensi penyalahgunaan tertinggi
  126. dan tidak memiliki nilai pengobatan.
  127. Selain itu, label Golongan I menyebabkan
    penangkapan massal yang berbias
  128. karena penggunaan ganja,
  129. terutama di kalangan pria muda
    kulit hitam dan cokelat.
  130. Namun, banyak hal berubah.
  131. Pendulum bergeser
    ke arah berlawanan.
  132. Saat ini, ganja legal
    untuk penggunaan medis atau hiburan
  133. di banyak negara bagian.
  134. Dan RUU sedang dipertimbangkan
    di Kongres untuk menghapus ganja
  135. dari daftar narkoba.
  136. Kami juga melihat peningkatan besar
    dalam penelitian ganja.

  137. Kebanyakan studi penelitian,
    termasuk penelitian saya,
  138. berfokus pada THC.
  139. Faktanya, penelitian pada hewan
    menunjukkan hubungan negatif
  140. antara THC dan kecanduan opioid.
  141. Namun, sudah saya katakan,
  142. bahwa tanaman ganja memiliki
    lebih dari 100 canabinoid.
  143. Jadi THC bukan satu-satunya
    yang dipelajari.
  144. Saat memeriksa cannabinoid lain,
  145. cannabidiol -
  146. yaitu CBD -
  147. kami terkejut melihat
    hubungan yang berkaitan
  148. dengan mengurangi kecanduan opioid.
  149. Jadi di sinilah perjalanan saya
    beralih ke CBD.
  150. Jadi CBD apa yang telah berpindah
    dari ketidakjelasan virtual

  151. dalam beberapa tahun
  152. hingga ke mana pun di masyarakat -
  153. dalam kopi Anda di pagi hari,
  154. air minum saat makan siang,
  155. dan bir saat makan malam?
  156. CBD berasal dari tanaman ganja,
  157. namun berbeda dengan THC
    yang memabukkan,
  158. CBD tidak memiliki sifat adiktif.
  159. Kami masih mencari tahu
    bagaimana cara kerja CBD,
  160. tetapi diketahui bahwa CBD
    mengubah bahan kimia di otak
  161. yang mengatur emosi dan kecemasan.
  162. Menariknya,
    memberikan CBD pada hewan

  163. yang memiliki riwayat
    penggunaan heroin pada diri sendiri,
  164. mengurangi perilaku hasrat
    pada heroin.
  165. Secara khusus, CBD mengurangi
    hasrat heroin yang dipicu
  166. oleh lingkungan yang
    sebelumnya terkait dengan obat itu.
  167. Saya katakan lagi.
  168. CBD mengurangi hasrat heroin
    yang dipicu oleh petunjuk obat.
  169. Ini penting
  170. karena hasrat sering kali dipicu
    oleh ingatan yang sebelumnya
  171. terkait dengan penggunaan obat.
  172. Dan hasrat adalah masalah
    hidup atau mati setiap hari
  173. bagi orang dengan
    gangguan penggunaan opioid.
  174. Sederhananya,
  175. hasrat dapat
    menyebabkan kekambuhan
  176. dan kematian akibat overdosis.
  177. Jadi, mengurangi hasrat adalah
    strategi pengobatan yang penting.
  178. Mendapatkan hasil
    dari model hewan ini

  179. adalah langkah penting pertama
    dalam proses FDA
  180. untuk mengembangkan pengobatan baru.
  181. Langkah selanjutnya:
  182. studi pada manusia.
  183. Pada penelitian manusia pertama,
  184. kami membuktikan bahwa CBD aman,
  185. meskipun orang yang memakainya
    telah mengonsumsi opioid yang ampuh.
  186. Selanjutnya,
    untuk menentukan keampuhan,
  187. kami melakukan uji klinis
  188. dan memastikan bahwa penyelidik
    dan peserta penelitian
  189. tidak mengetahui
    yang mana CBD atau zat plasebo.
  190. Hasil studinya mereplikasi temuan yang ada
    pada percobaan hewan.
  191. Jadi kita tahu CBD dapat mengurangi
    hasrat yang dipicu oleh lingkungan

  192. pada manusia pengguna heroin.
  193. Hasil lain menunjukkan
  194. bahwa CBD mengurangi kecemasan
    akibat penggunaan narkoba.
  195. Ini juga penting karena kecemasan
    adalah faktor kritis lain
  196. yang memicu hasrat.
  197. CBD juga mengurangi
    kadar hormon stres kortisol
  198. yang sering meningkat
    pada individu yang kecanduan narkoba.
  199. Temuan menarik lainnya,
  200. yaitu CBD terus mengurangi
    hasrat dan kecemasan
  201. bahkan seminggu
    setelah terakhir menggunakannya.
  202. Aspek keampuhan jangka panjang ini
    sangat bermanfaat
  203. bagi orang yang mengonsumsi
    obat apa pun.
  204. Jadi, buktinya semakin banyak.

  205. CBD menunjukkan potensi mengurangi
    fitur penting dari kecanduan opioid
  206. seperti hasrat dan kecemasan.
  207. Tapi kami masih belum mencapai
    pengembangan pengobatan.
  208. Standar utama untuk
    pengobatan yang ditetapkan oleh FDA
  209. adalah uji klinis yang besar.
  210. Baru-baru ini, saya cukup beruntung
    diberi kesempatan langka
  211. untuk melakukan
    uji klinis besar dengan CBD
  212. pada orang dengan
    gangguan penggunaan opioid.
  213. Dan studi ini diperkirakan berlanjut
    sampai sekitar dua tahun lagi.
  214. CBD sekarang sedang diteliti
    untuk berbagai kondisi medis.
  215. Selama dekade terakhir,
  216. masyarakat telah menyaksikan
    ledakan CBD.
  217. CBD dimasukkan ke produk minuman,
    makanan, kesehatan, dan perawatan kulit.
  218. Mereka juga memberi CBD
    ke hewan peliharaan.
  219. Jadi, apakah CBD obat ampuh seperti
    yang disebut oleh banyak orang?

  220. Tidak.
  221. Apakah obatnya memliki potensi?
  222. Memang.
  223. Tetapi cara untuk
    mendapatkan informasi
  224. tentang keamanan dan keampuhan CBD
  225. adalah melalui uji klinis yang besar.
  226. Jadi, mungkinkah kita dapat
    mengubah permasalahannya

  227. dengan mengonsumsi tanaman familier ini
  228. dan mengembangkan obat non-adiktif
    yang disetujui FDA
  229. untuk gangguan penggunaan opioid?
  230. Sangat mungkin.
  231. Itulah mengapa
    kami bekerja keras sekarang
  232. untuk mengembangkan
    solusi berbasis CBD.
  233. Bagi saya,

  234. potensi manfaatnya
    sudah jelas dan luar biasa.
  235. Artinya, ini membantu mengembalikan
    ayah atau ibu sebuah keluarga.
  236. Artinya, anak Anda lulus dari
    sekolah menengah atau perguruan tinggi.
  237. Tapi yang terpenting,
  238. ini membantu menyelamatkan
    ratusan ribu nyawa
  239. yang biasanya hilang karena opioid
  240. dalam dekade mendatang.
  241. Terima kasih.

  242. (Tepuk tangan)