Return to Video

Sebuah musikal historis yang menguji identitas hitam di Pameran Dunia 1901

  • 0:03 - 0:05
    Arsip .
  • 0:05 - 0:09
    Bayangkan ruangan dan rak-rak
  • 0:09 - 0:11
    berisi banyak kotak dan kardus
    barang lama.
  • 0:12 - 0:15
    Namun, bagi yang cukup sabar
    membongkarnya,
  • 0:15 - 0:18
    arsip itu memberikan peluang yang berharga
  • 0:18 - 0:20
    untuk menyentuh masa lalu,
  • 0:20 - 0:22
    untuk merasakan dan belajar
    dari pengalaman orang
  • 0:22 - 0:27
    yang dulu hidup tetapi sekarang mati
    dan terkubur dalam arsip itu.
  • 0:28 - 0:32
    Tapi bagaimana jika ada cara
    untuk menghidupkan kembali arsip itu?
  • 0:32 - 0:35
    Jon Michael Reese: "Dunia salah berpikir
    tentang ras."
  • 0:35 - 0:38
    Melissa Joyner: "Negara ini memaksa
    untuk menghakimi Negro."
  • 0:38 - 0:40
    JMR: "Karena ia tidak tahu."
  • 0:40 - 0:42
    AYGTK: Bagaimana jika itu hidup?
  • 0:42 - 0:45
    MJ: "Representasinya
    yang paling rendah dan keji."
  • 0:45 - 0:46
    AYGTK: Bicaralah.
  • 0:46 - 0:48
    JMR: "Suatu peraga yang jujur dan lugas."
  • 0:48 - 0:49
    AYGTK: Bernyanyi untuk kita
  • 0:49 - 0:52
    Maka arsip itu dapat diakses
    oleh setiap orang.
  • 0:52 - 0:54
    Seperti apa jadinya tampilan arsip itu?
  • 0:54 - 0:57
    Suatu pentas yang tak hanya
    berdasarkan kisah nyata
  • 0:58 - 1:02
    tapi yang membuat kita
    dapat berhadapan langsung
  • 1:02 - 1:04
    dengan sesuatu
    yang telah lama mati dan terkubur.
  • 1:04 - 1:05
    (Musik piano)
  • 1:05 - 1:08
    Inilah "At Buffalo" musikal baru
    yang kami kembangkan.
  • 1:08 - 1:09
    tentang semua.
  • 1:09 - 1:13
    Menggunakan koleksi lebih dari
    30 institusi arsip,
  • 1:13 - 1:19
    "At Buffalo" mementaskan
    arsip besar Pan-American Exposition 1901,
  • 1:19 - 1:21
    Pekan Dunia yang pertama di abad ke-20,
  • 1:21 - 1:22
    di Buffalo, New York.
  • 1:22 - 1:24
    Jika Anda pernah mendengar adil ini
  • 1:24 - 1:27
    mungkin karena di sinilah
    Presiden saat itu, William McKinley,
  • 1:27 - 1:28
    dibunuh.
  • 1:28 - 1:30
    Selama hampir 17 tahun,
  • 1:30 - 1:33
    Saya tinggal di dalam gerbang
    dan dengan arsip pekan raya ini,
  • 1:33 - 1:35
    tak hanya karena kisahnya
  • 1:36 - 1:39
    tapi karena drama rasial nyata
    antara hidup dan mati
  • 1:39 - 1:41
    yang dimainkan di gelanggangnya.
  • 1:41 - 1:45
    Di sini, di tempat yang mirip dengan
    Disney World, The Olympics,
  • 1:45 - 1:47
    karnaval, museum, menjadi satu,
  • 1:47 - 1:51
    ada tiga tampilan konflik
    mengenai apa artinya berkulit hitam
  • 1:51 - 1:53
    di Amerika Serikat.
  • 1:53 - 1:56
    Arsip itu berkata
    pemain sandiwara kulit putih
  • 1:56 - 1:58
    memerankan asal kulit hitam yang biadab
  • 1:58 - 2:01
    seperti orang Barat 98
    dan orang Afrika Tengah
  • 2:01 - 2:03
    hidup dan menampilkan tarian perang
  • 2:03 - 2:06
    di desa yang dibangun kembali
    bernama Darkest Africa.
  • 2:07 - 2:09
    Dan di seberang jalan,
  • 2:09 - 2:12
    kehidupan budak yang bahagia,
  • 2:12 - 2:16
    ditampilan oleh 150 pemain sandiwara
    kulit hitam dari Selatan
  • 2:16 - 2:17
    memetik kapas,
  • 2:17 - 2:19
    bernyanyi dan menari di pertunjukan lagu
  • 2:19 - 2:24
    di pertunjukan sebelum perang
    bernama Old Plantation.
  • 2:25 - 2:27
    Sebagai respon,
  • 2:27 - 2:31
    komunitas kulit hitam Buffalo membela
    pertunjukan hitam ketiga:
  • 2:32 - 2:33
    the Negro Exhibit.
  • 2:33 - 2:37
    Disandikan oleh orang Afrika-Amerika
    sarjana W.E.B. Du Bois,
  • 2:37 - 2:42
    itu foto pendeta,
    bagan, buku, dan lainnya,
  • 2:42 - 2:45
    untuk menunjukkan orang kulit hitam
    sebagai ras berprestasi,
  • 2:45 - 2:47
    yang berpendidikan dan berkembang.
  • 2:48 - 2:51
    Ketika saya pertama kali
    menemukan cerita ini,
  • 2:51 - 2:53
    Saya tau pengalaman hidup saya sendiri
  • 2:53 - 2:56
    dipertaruhkan untuk memiliki anggota
    diaspora Afrika
  • 2:56 - 2:58
    saling melihat seperti ini.
  • 2:58 - 3:02
    Bagi saya, sebagai anak orang tua imigran
    dari Ghana, Afrika Barat,
  • 3:02 - 3:04
    lahir di Amerika Selatan,
  • 3:04 - 3:07
    dibesarkan di Manhattan, Kansas,
  • 3:07 - 3:08
    (Tertawa)
  • 3:08 - 3:11
    dan telah menghadiri
    sekolah elit sebagai Du Bois,
  • 3:11 - 3:14
    Saya bisa melihat bahwa Buffalo
    diadu secara efektif
  • 3:14 - 3:16
    Orang Utara hitam melawan orang selatan,
  • 3:16 - 3:18
    yang berpendidikan dengan yang tidak,
  • 3:18 - 3:21
    dan orang Amerika keturunan Afrika
    melawan Afrika.
  • 3:22 - 3:23
    Dan saya ingin tahu:
  • 3:23 - 3:28
    Bagaimana ketiga kelompok orang
    kulit hitam menavigasi pengalaman ini?
  • 3:29 - 3:33
    Sayangnya, arsipnya
    punya jawaban untuk pertanyaan seperti ini
  • 3:33 - 3:35
    di bawah karikatur ras,
  • 3:35 - 3:39
    informasi yang saling bertentangan
    dan lebih buruk lagi - diam.
  • 3:39 - 3:42
    (Musik piano)
  • 3:42 - 3:47
    Tetap saja, saya bisa mendengar
    melodi musik
  • 3:47 - 3:48
    melihat nomor dansa
  • 3:48 - 3:49
    dan irama kata-kata
  • 3:49 - 3:52
    yang keluar dari halaman
    artikel koran bekas.
  • 3:52 - 3:54
    Dan belajar bahwa World Fair ini
  • 3:54 - 3:58
    punya musik yang diputar di mana-mana
    di pasar malamnya,
  • 3:58 - 4:02
    Saya tahu bahwa hidup, imersif,
    teater musikal yang spektakuler,
  • 4:02 - 4:05
    dengan teknologi terbaru di zaman kita,
  • 4:05 - 4:09
    pengalaman terdekat yang bisa dibawa
    menjadi kisah kearsipan tahun 1901
  • 4:09 - 4:12
    keluar dari kotak dan ke kehidupan.
  • 4:13 - 4:16
    Cerita, seperti Tannie dan Henrietta,
  • 4:16 - 4:18
    sepasang suami istri vaudeville cinta
  • 4:18 - 4:22
    yang berselisih atas kinerja
    menunjukkan penyanyi "coon"
  • 4:22 - 4:24
    berjuang untuk lima dolar per minggu
  • 4:24 - 4:26
    di objek wisata Old Plantation.
  • 4:26 - 4:29
    Seperti pengusaha Afrika John Tevi,
  • 4:29 - 4:30
    dari Togo sekarang,
  • 4:30 - 4:34
    yang harus mengecoh aturan biadab
    dari Human Zoo
  • 4:34 - 4:36
    di mana dia menjadi terperangkap.
  • 4:36 - 4:39
    Dan kisah-kisah seperti Mary Talbert,
  • 4:40 - 4:42
    pemimpin yang kaya
    dari elit Buffalo hitam,
  • 4:42 - 4:43
    harus berdamai
  • 4:43 - 4:46
    dengan realitas rasial
    dari kota asalnya.
  • 4:46 - 4:48
    MJ: "Ras yang dominan di negara ini
  • 4:48 - 4:50
    bersikeras menghakimi orang Negro
  • 4:50 - 4:53
    dengan yang terendah dan terbanyak
    perwakilan ganas. "
  • 4:53 - 4:55
    AYGTK: Seperti Old Plantation
    dan Darkest Africa.
  • 4:55 - 4:58
    MJ: "... bukannya lebih banyak
    kelas yang layak dan cerdas. "
  • 4:58 - 5:01
    AYGTK: Ketika direksi
    mengabaikan Mary Talbert
  • 5:01 - 5:04
    dan komunitas Buffalo setempat memintaan
    berpartisipasi dalam pameran,
  • 5:04 - 5:06
    koran mengatakan bahwa Mary Talbert
  • 5:06 - 5:09
    dan klubnya yang berpendidikan
    Wanita Afrika Amerika
  • 5:09 - 5:11
    mengadakan pertemuan protes yang meriah.
  • 5:11 - 5:13
    Tetapi detail pertemuan itu,
  • 5:13 - 5:15
    bahkan sampai pidato semangat
    yang dia berikan,
  • 5:15 - 5:17
    tidak sepenuhnya ditangkap dalam arsip.
  • 5:17 - 5:21
    Jadi, "At Buffalo" mengambil esensinya
    pidato Mary
  • 5:21 - 5:23
    dan mengubahnya menjadi lagu.
  • 5:24 - 5:27
    (Semua bernyanyi) dengan suara bulat.
  • 5:28 - 5:32
    Kita harus sepakat.
  • 5:32 - 5:34
    MJ: Kami punya sesuatu untuk ditampilkan -
  • 5:34 - 5:38
    kita akan mengajarkan pelajaran Buffalo.
  • 5:38 - 5:41
    Akan bermanfaat bagi bangsa ini
  • 5:41 - 5:45
    untuk melihat pertumbuhan kita
    sejak emansipasi.
  • 5:45 - 5:51
    Orang kulit berwarna harus diwakili
    dalam eksposisi Pan-Amerika ini,
  • 5:51 - 5:55
    itu akan bermanfaat bagi bangsa
  • 5:55 - 5:59
    untuk melihat pertumbuhan kita
    sejak emansipasi.
  • 6:00 - 6:06
    (Semua bernyanyi)
    Mereka membuat kesalahan besar
  • 6:06 - 6:12
    untuk tidak menunjuk seseorang dari lomba.
  • 6:13 - 6:16
    Kita harus sepakat.
  • 6:17 - 6:20
    Kita harus sepakat.
  • 6:20 - 6:22
    Kita harus sepakat.
  • 6:22 - 6:26
    AYGTK: Mary Talbert berhasil menuntut
    bahwa Pameran Negro datang ke pameran.
  • 6:27 - 6:29
    Untuk memiliki Pameran Negro di Buffalo
  • 6:29 - 6:34
    jadi musikal harus menceritakan kisahnya
    mengapa Du Bois menciptakannya ...
  • 6:36 - 6:40
    dan mengapa Mary dan elite kulit hitam
    merasa itu sangat dibutuhkan.
  • 6:42 - 6:45
    JMR: "Dunia berpikir
    salah tentang ras.
  • 6:47 - 6:51
    Mereka membunuh Sam Hose untuk siapa.
  • 6:52 - 6:54
    Dan banyak pria menyukainya,
  • 6:54 - 6:58
    lebih banyak orang negro, seperti dia,
    yang dipisahkan.
  • 6:59 - 7:02
    Dan setelah itu - sinar merah ...
  • 7:03 - 7:05
    kita tidak akan pernah bisa sama.
  • 7:06 - 7:09
    (Bernyanyi) Sinar merah
  • 7:09 - 7:10
    [Pria berburu di Georgia]
  • 7:11 - 7:12
    memotong mejaku
  • 7:12 - 7:15
    [Mob; dia akan dihukum mati
    jika tertangkap]
  • 7:15 - 7:17
    hari itu juga
  • 7:17 - 7:20
    Tangan Sam diistirahatkan.
  • 7:22 - 7:29
    Bisakah dengan kata-kata saja
    menahan hukum yang tidak adil?
  • 7:29 - 7:30
    [Tidak bisa melarikan diri]
  • 7:30 - 7:36
    Bisakah kata-kata saja
    menahan kekerasan?
  • 7:38 - 7:43
    Oh, tidak, oh.
  • 7:43 - 7:44
    [Terbakar hidup-hidup]
  • 7:44 - 7:46
    [Sam Hose digantung]
  • 7:46 - 7:51
    Oh, tidak, oh.
  • 7:51 - 7:53
    [Tubuhnya terpotong-potong]
  • 7:53 - 7:56
    Oh, tidak, oh.
  • 7:56 - 7:58
    [Terbakar di Pasak]
  • 7:58 - 8:00
    [Sepuluh Sen Dipotong Hati.]
  • 8:00 - 8:02

    [Berjuang untuk dikenang.]
  • 8:09 - 8:12
    (Keduanya bernyanyi)
    Siapa yang telah membaca buku?
  • 8:12 - 8:17
    Angka dan statistik kami terlihat kecil
  • 8:17 - 8:22
    pada halaman.
  • 8:22 - 8:26
    Krisis telah berlipat ganda.
  • 8:26 - 8:28
    Orang-orang digantung dan mati.
  • 8:28 - 8:31
    Oh Tuhan.
  • 8:31 - 8:37
    Sesuatu harus berubah.
  • 8:39 - 8:43
    AYGTK: Sesuatu harus berubah.
  • 8:44 - 8:48
    "At Buffalo" mengungkapkan
    bagaimana Amerika Serikat saat ini
  • 8:48 - 8:51
    berdiri di persimpangan yang serupa
    seperti 1901 Amerika.
  • 8:52 - 8:55
    Sama seperti nama Sam Hose
    mengisi koran saat itu,
  • 8:55 - 8:58
    media saat ini membawa nama-nama:
  • 8:58 - 9:00
    JMR: Oscar Grant.
  • 9:00 - 9:02
    MJ: Jacqueline Culp.
  • 9:02 - 9:03
    Pianist: Trayvon Martin.
  • 9:04 - 9:05
    AYGTK: Sandra Bland.
  • 9:06 - 9:08
    Dan yang lainnya.
  • 9:09 - 9:13
    Warisan 1901 adil bertahan
  • 9:13 - 9:16
    lebih banyak dari yang kita bayangkan.
  • 9:18 - 9:19
    MJ: Mary Talbert
  • 9:20 - 9:22
    dan Asosiasi Nasional
    Wanita Berwarna
  • 9:22 - 9:25
    memulai gerakan melawan
    hukuman mati tanpa pengadilan
  • 9:25 - 9:27
    dan mitos kriminalitas kulit hitam
  • 9:27 - 9:30
    sama seperti wanita kulit hitam hari ini
    mulai Black Lives Matter.
  • 9:31 - 9:33
    JMR: Dan beberapa yang sama
    orang-orang yang berjuang
  • 9:34 - 9:35
    dan menciptakan Pameran Negro,
  • 9:35 - 9:37
    termasuk Du Bois,
  • 9:37 - 9:40
    datang ke Buffalo,
    empat tahun setelah pameran,
  • 9:40 - 9:42
    untuk memulai Gerakan Niagara,
  • 9:42 - 9:46
    yang mengatur dasar
    untuk pembuatan NAACP.
  • 9:46 - 9:47
    Tidak hanya orang kulit hitam
  • 9:47 - 9:50
    yang memiliki pengalaman aneh pada 1901.
  • 9:50 - 9:53
    Buku pegangan resmi memberi tahu
    ke berkunjung:
  • 9:53 - 9:55
    MJ: "Harap diingat:"
  • 9:55 - 9:57
    JMR: "... begitu Anda masuk ke gerbang,"
  • 9:57 - 10:00
    AYGTK: "... Anda adalah bagian
    dari pertunjukan."
  • 10:01 - 10:03
    Melakukan arsip di "At Buffalo"
  • 10:03 - 10:06
    memungkinkan audiens
    untuk bertanya pada diri sendiri,
  • 10:06 - 10:08
    "Apakah kita masih di dalam gerbang,
  • 10:08 - 10:13
    dan apakah kita semua masih
    menjadi bagian dari pertunjukan? "
  • 10:17 - 10:20
    (Musik berakhir)
  • 10:21 - 10:27
    (Tepuk tangan)
Title:
Sebuah musikal historis yang menguji identitas hitam di Pameran Dunia 1901
Speaker:
Amma Y. Ghartey-Tagoe Kootin
Description:

Dalam obrolan dan pertunjukan yang meriah ini, artis dan Rekan TED Amma Y. Ghartey-Tagoe Kootin menawarkan sekilas musikalnya yang akan datang "At Buffalo." Menggambar pada bahan arsip dari Pameran Pan-Amerika 1901, sebuah pameran dunia yang diadakan di Buffalo, New York, acara tersebut menguji representasi yang saling bertentangan dari identitas hitam yang diperlihatkan di pameran tersebut - menyoroti paralel yang tidak asing antara masyarakat Amerika pada pergantian abad dan hari ini, dan bertanya: Apakah kita semua masih menjadi bagian dari pertunjukan?

more » « less
Video Language:
English
Team:
TED
Project:
TEDTalks
Duration:
10:40

Indonesian subtitles

Revisions