Return to Video

Bagaimana revolusi ponsel pintar India menciptakan generasi pembaca dan penulis baru

  • 0:01 - 0:03
    Lihatlah di sekitar Anda.
  • 0:03 - 0:08
    Saat di kereta bawah tanah, di taman,
    di bandara, di restoran,
  • 0:08 - 0:10
    bahkan di konferensi ini,
  • 0:10 - 0:13
    Anda semua punya telepon di tangan
    atau mungkin di kantong Anda.
  • 0:13 - 0:15
    Ada berapa yang punya buku?
  • 0:15 - 0:16
    Sedikit, kan?
  • 0:17 - 0:19
    Inilah pemandangan yang saya lihat
  • 0:19 - 0:21
    setiap kali berjalan
    dari daerah perkantoran.
  • 0:21 - 0:25
    Saya dikelilingi
    lautan profesional usia 20-an
  • 0:25 - 0:26
    melekat dengan telepon mereka.
  • 0:27 - 0:29
    Tak ada satu pun yang memegang buku.
  • 0:30 - 0:32
    Dulu, ini amat sangat
    menyebalkan buat saya.
  • 0:33 - 0:35
    Saya kutu buku sejak dahulu.
  • 0:35 - 0:37
    Buku membentuk tahapan hidup saya.
  • 0:37 - 0:40
    Pria pertama yang saya jatuh cinta
    adalah Mr. Darcy.
  • 0:41 - 0:46
    Pertama membaca Harry Potter saya
    21 tahun, di libur musim panas kuliah.
  • 0:47 - 0:51
    Saya ingat malam pertama di apartemen
    yang saya beli di usia 20-an,
  • 0:51 - 0:52
    dengan bangganya,
  • 0:52 - 0:55
    dan saya menghabiskan semalaman
    membaca The Da Vinci Code.
  • 0:55 - 0:58
    Dan saya akan membuat
    suatu pengakuan yang buruk:
  • 0:58 - 1:01
    bahkan sampai sekarang saat sedih,
    saya membaca War and Peace sebelum tidur.
  • 1:01 - 1:03
    Jangan tertawa.
  • 1:03 - 1:04
    (Tawa)
  • 1:04 - 1:07
    Tapi saya juga seperti layaknya
    semua orang di sekitar saya:
  • 1:07 - 1:09
    saya juga hidup dalam telepon saya.
  • 1:09 - 1:12
    Saya belanja bulanan online,
  • 1:12 - 1:16
    dan aplikasi saya langsung tahu
    saya butuh persediaan popok sebulan.
  • 1:16 - 1:19
    Saya memesan tiket nonton di telepon saya.
  • 1:19 - 1:22
    Saya memesan tiket pesawat
    di telepon saya.
  • 1:22 - 1:26
    Saat saya pulang naik kendaraan umum
    seperti umumnya masyarakat kota di India,
  • 1:26 - 1:28
    dan terjebak kemacetan,
  • 1:28 - 1:32
    saya menghabiskan di WhatsApp,
    video chatting dengan kembaran saya.
  • 1:33 - 1:38
    Saya adalah bagian dari revolusi dahsyat
    yang terjadi di India.
  • 1:38 - 1:42
    India adalah pengguna telepon pintar
    terbesar kedua di dunia.
  • 1:42 - 1:46
    Dan harga paket data telah turun drastis
  • 1:46 - 1:50
    sehingga separuh masyarakan kota di India
    dan bahkan sebagian warga pinggiran
  • 1:50 - 1:53
    saat ini punya telepon pintar
    dengan koneksi data di tangan mereka.
  • 1:53 - 1:55
    Dan jika Anda tahu tentang India,
  • 1:55 - 1:59
    Anda tahu bahwa "separuh" berarti,
    seperti kira-kira seluruh Amerika.
  • 1:59 - 2:00
    Anda tahu, jumlahnya besar.
  • 2:00 - 2:01
    (Tawa)
  • 2:02 - 2:05
    Dan angka ini terus meningkat.
  • 2:05 - 2:06
    Meledak.
  • 2:06 - 2:08
    Dan mereka memberdayakan orang India
  • 2:08 - 2:11
    dengan berbagai cara yang luar biasa.
  • 2:11 - 2:14
    Akan tetapi, tak ada satu pun perubahan
    yang ada di sekitar saya ini
  • 2:14 - 2:17
    terlihat di dunia saya,
    dunia pustaka saya.
  • 2:18 - 2:21
    Saya hidup di suatu negara seukuran Eropa,
  • 2:21 - 2:24
    dan di sana hanya ada
    50 toko buku yang layak.
  • 2:24 - 2:27
    Dan orang India sepertinya
    tidak ingin membaca untuk kesenangan.
  • 2:27 - 2:30
    Jika Anda melihat semua
    daftar buku terbaik di India,
  • 2:30 - 2:32
    yang akan Anda temukan
    dalam daftar buku terbaik
  • 2:32 - 2:34
    adalah panduan ujian dan profesional.
  • 2:34 - 2:38
    Bayangkan Anda temukan panduan SAT
    di penjualan nomor satu di New York Times,
  • 2:38 - 2:39
    berbulan-bulan.
  • 2:42 - 2:46
    Namun, revolusi smartphone
    sedang menciptakan pembaca dan penulis
  • 2:46 - 2:48
    dari jenis yang berbeda.
  • 2:48 - 2:51
    Apakah itu di Facebook atau WhatsApp,
  • 2:51 - 2:56
    Orang India menulis, membaca dan berbagi
    segala macam hal:
  • 2:56 - 3:00
    lelucon mengerikan, sejarah pop palsu,
  • 3:00 - 3:02
    panjang, pengakuan emosional,
  • 3:02 - 3:05
    kecaman terhadap pemerintah.
  • 3:05 - 3:08
    Ketika saya baca dan membaginya,
    Saya bertanya pada diri sendiri,
  • 3:08 - 3:12
    "Bisakah saya mendapatkan penulis ini
    dan para pembaca ini,
  • 3:12 - 3:15
    dapatkah saya mengubahnya
    menjadi pembaca? "
  • 3:15 - 3:18
    Maka saya meninggalkan kantor saya
  • 3:18 - 3:22
    dan pekerjaan saya sebagai penerbit
    perusahaan penerbitan top India,
  • 3:22 - 3:24
    dan saya mengatur sendiri.
  • 3:24 - 3:31
    Saya pindah ke satu kamar besar
    di distrik bohemian murah di Delhi,
  • 3:31 - 3:32
    dengan tim kecil
  • 3:32 - 3:35
    Dan di sana, saya mengatur
    jenis penerbitan baru.
  • 3:36 - 3:40
    Jenis penerbitan baru
    membutuhkan pembaca jenis baru
  • 3:40 - 3:41
    dan jenis buku baru.
  • 3:42 - 3:45
    Saya bertanya-tanya
    "Apa yang diinginkan oleh pembaca baru?
  • 3:45 - 3:49
    Apakah mereka menghargai
    urgensi, relevansi,
  • 3:49 - 3:51
    ketepatan waktu, keterusterangan -
  • 3:51 - 3:55
    sifat-sifat yang mereka inginkan
    dari layanan online,
  • 3:55 - 3:58
    memang, kualitas mereka tampak
    inginkan dari kehidupan hari ini? "
  • 3:59 - 4:02
    Saya tahu pembaca saya
    selalu maju.
  • 4:02 - 4:05
    Saya harus mengikuti
    gaya hidup dan jadwal mereka.
  • 4:05 - 4:08
    Apakah mereka benar-benar ingin membaca
    buku 200 halaman?
  • 4:08 - 4:11
    Apakah mereka menginginkan sesuatu
    sedikit lebih mudah dicerna?
  • 4:12 - 4:15
    Orang India sangat sadar akan nilai,
  • 4:15 - 4:17
    terutama ketika itu datang
    untuk membaca online mereka.
  • 4:17 - 4:21
    Saya tahu saya harus memberi mereka
    buku di bawah satu dolar.
  • 4:22 - 4:25
    Dan perusahaan saya dibentuk,
    dan itu lahir.
  • 4:25 - 4:31
    Itu adalah platform tempat membuat daftar
    cerita yang dirancang untuk smartphone,
  • 4:31 - 4:36
    tetapi juga memungkinkan penulis amatir
    untuk mengunggah cerita mereka sendiri,
  • 4:36 - 4:38
    mereka bisa memamerkannya
    bersama dengan para penulis
  • 4:38 - 4:40
    mereka membaca dan mengagumi.
  • 4:40 - 4:45
    Dan kita juga bisa masuk
    platform digital orang lain.
  • 4:45 - 4:47
    Jadi, bayangkan ini:
  • 4:47 - 4:50
    Anda seorang resepsionis,
    berada di tempat kerja sepanjang hari,
  • 4:50 - 4:53
    Anda memesan taksi
    di aplikasi smarphone Anda,
  • 4:53 - 4:54
    itu muncul,
  • 4:54 - 4:57
    Anda masuk ke mobil,
    dan Anda berbaring di kursi Anda,
  • 4:57 - 4:59
    dan Anda memakai aplikasi Anda.
  • 4:59 - 5:03
    Anda menemukan serangkaian cerita,
    pada waktu perjalanan Anda.
  • 5:04 - 5:07
    Bayangkan Anda seorang wanita muda gay,
  • 5:07 - 5:11
    di kota yang relatif konservatif
    seperti Lucknow di dekat Delhi.
  • 5:11 - 5:14
    Tidak mungkin orang tuamu
    tahu tentang seksualitas Anda.
  • 5:14 - 5:16
    Mereka benar-benar ketakutan.
  • 5:16 - 5:22
    Apakah Anda ingin kisah cinta ini
    dalam bahasa Hindi, seharga satu dolar,
  • 5:22 - 5:25
    untuk dibaca dalam privasi ponsel Anda?
  • 5:25 - 5:28
    Dan bisakah saya mencocokkan pembaca
  • 5:28 - 5:32
    ke acara yang sedang berlangsung
    di sekitar mereka di waktu yang sama?
  • 5:33 - 5:37
    Jadi kami menerbitkan biografi
    politisi yang sangat terkenal
  • 5:37 - 5:40
    setelah memenangkan pemilihan besar.
  • 5:41 - 5:44
    Saat mahkamah agung
    homoseksualitas yang didekriminalisasi,
  • 5:44 - 5:48
    koleksi LGBTQ sedang menunggu
    di halaman rumah.
  • 5:48 - 5:54
    Dan ketika Toni Morrison India,
    penulis agung Mahasweta Devi meninggal,
  • 5:54 - 5:57
    pembaca kami menemukan sebuah
    cerita pendek setelah berita muncul.
  • 5:58 - 6:03
    Idenya adalah untuk menjadi relevan
    untuk setiap momen kehidupan pembaca.
  • 6:04 - 6:05
    Siapakah pembaca kita?
  • 6:06 - 6:09
    Mereka kebanyakan pria muda
    di bawah usia 30.
  • 6:09 - 6:11
    Ada seseorang seperti Salil,
  • 6:11 - 6:14
    yang tinggal di kota tempat
    yang tidak ada toko buku modern.
  • 6:14 - 6:17
    Dan dia datang ke aplikasi kita
    hampir setiap hari.
  • 6:17 - 6:19
    Ada seseorang seperti Manoj,
  • 6:19 - 6:22
    yang kebanyakan membaca selama
    perjalanan panjang kembali ke rumah.
  • 6:22 - 6:26
    Dan ada seseorang seperti Ahmed,
    yang menyukai nonfiksi kami
  • 6:26 - 6:30
    yang bisa dia baca dalam sekali duduk,
    dengan harga sangat rendah.
  • 6:31 - 6:34
    Bayangkan jika Anda
    seperti bocah laki-laki teknisi
  • 6:34 - 6:38
    di Lembah Silikon India
    kota Bangalore.
  • 6:39 - 6:42
    Dan suatu hari, Anda dapat
    pemberitahuan di aplikasi
  • 6:42 - 6:45
    yang mengatakan aktris favorit Anda
    telah menulis cerita pendek
  • 6:45 - 6:47
    dan sedang menunggu Anda.
  • 6:47 - 6:49
    Itulah cara kami meluncurkan Juggernaut.
  • 6:49 - 6:53
    Kami punya mantan bintang
    yang sangat terkenal, Sunny Leone.
  • 6:53 - 6:56
    Dia orang India yang paling banyak dicari
    di Google.
  • 6:56 - 7:00
    Dan kami menulis untuk
    mengumpulkan cerita pendek seksi
  • 7:00 - 7:03
    yang kami terbitkan setiap malam
    selama seminggu.
  • 7:03 - 7:04
    Dan itu adalah sensasi.
  • 7:04 - 7:08
    Maksudku, tidak ada yang percaya bahwa
    kami meminta Sunny untuk menulis.
  • 7:08 - 7:10
    Tapi dia melakukannya,
  • 7:10 - 7:12
    dan dia membuktikan semua orang salah,
  • 7:12 - 7:15
    dan dia menemukan
    pembaca yang luar biasa ini.
  • 7:15 - 7:21
    Dan seperti yang telah kami jelaskan
    buku itu dan bagaimana perilaku pembaca,
  • 7:21 - 7:23
    kami memikirkan kembali siapa penulisnya.
  • 7:23 - 7:25
    Dalam platform penulis amatir kami
  • 7:25 - 7:28
    penulis kami beragam
    dari remaja hingga ibu rumah tangga.
  • 7:28 - 7:30
    Dan mereka menulis segala macam hal.
  • 7:30 - 7:36
    Dimulai dari puisi kecil,
    sebuah esai, satu cerita pendek ...
  • 7:36 - 7:40
    Lima puluh persen dari mereka kembali
    ke aplikasi untuk menulis lagi.
  • 7:41 - 7:42
    Bawa seseorang seperti Neeraj.
  • 7:42 - 7:47
    Dia seorang eksekutif paruh baya,
    istri, dua anak, pekerjaan yang bagus.
  • 7:47 - 7:49
    Dan Neeraj suka membaca.
  • 7:49 - 7:52
    Tetapi setiap kali Neeraj membaca
    buku yang dia sukai,
  • 7:52 - 7:54
    dia juga dipenuhi dengan penyesalan.
  • 7:54 - 7:57
    Dia bertanya pada dirinya
    jika dia bisa menulis juga.
  • 7:57 - 7:59
    Dia yakin
    dia punya cerita di benaknya.
  • 7:59 - 8:04
    Tetapi waktu dan kehidupan telah terjadi,
    dan dia tidak bisa mengaturnya.
  • 8:04 - 8:08
    Dan kemudian dia mendengar tentang
    platform penulis Juggernaut.
  • 8:08 - 8:12
    Dan apa yang dia sukai dari itu
    adalah bahwa dia merasa ini adalah tempat
  • 8:12 - 8:15
    di mana dia bisa berdiri
    kepala dan bahu, sama-sama,
  • 8:15 - 8:17
    dengan para penulis
    yang ia kagumi.
  • 8:17 - 8:19
    Maka dia mulai menulis.
  • 8:19 - 8:23
    Dan dia menyambar
    satu menit di sini, satu jam di sana,
  • 8:23 - 8:25
    di antara penerbangan di bandara,
  • 8:25 - 8:28
    ketika larut malam, dia melakukan
    sedikit waktu dengan tangan.
  • 8:29 - 8:31
    Dan dia menulis
    kisah yang luar biasa bagi kita.
  • 8:31 - 8:34
    Dia menulis sebuah cerita
    tentang keluarga pembunuh
  • 8:34 - 8:37
    yang tinggal di belitan
    jalur Old Delhi.
  • 8:37 - 8:40
    Kami menyukainya, itu sangat
    baru dan asli.
  • 8:40 - 8:45
    Dan sebelum Neeraj menyadarinya,
    dia tidak hanya mencetak kesepakatan film
  • 8:45 - 8:48
    tetapi juga kedua kontrak
    untuk menulis cerita lain.
  • 8:48 - 8:52
    Kisah Neeraj adalah salah satu
    yang banyak dibaca di aplikasi kami.
  • 8:54 - 8:56
    Perjalanan saya masih sangat muda.
  • 8:56 - 9:00
    Kami adalah perusahaan berusia dua tahun,
    yang masih memiliki jalan panjang.
  • 9:01 - 9:04
    Tapi kami siap, dan kami
    akan melakukannya di akhir tahun ini,
  • 9:04 - 9:08
    memiliki sekitar setengah juta cerita,
    yang harganya di bawah satu dolar.
  • 9:09 - 9:12
    Sebagian besar pembaca kami suka membaca
  • 9:12 - 9:15
    dan mencoba penulis
    mereka belum pernah dengar sebelumnya
  • 9:15 - 9:18
    Tiga puluh persen dari pembacaan
    halaman beranda
  • 9:18 - 9:21
    berasal dari tulisan
    di platform penulis kami
  • 9:22 - 9:24
    Yang berada di mana-mana,
  • 9:24 - 9:27
    dengan mudah diakses dan relevan,
  • 9:28 - 9:31
    Saya berharap membaca
    sebagai kebiasaan sehari-hari,
  • 9:31 - 9:34
    yang mudah dan tanpa usaha
    seperti memeriksa email Anda,
  • 9:35 - 9:36
    seperti pemesanan tiket online
  • 9:37 - 9:38
    atau memesan belanjaan Anda.
  • 9:39 - 9:40
    Dan bagi saya,
  • 9:40 - 9:45
    Saya telah menemukan itu ketika saya masuk
    ke dunia enam inci dari smartphone,
  • 9:45 - 9:47
    duniaku sendiri menjadi sangat besar.
  • 9:48 - 9:50
    Terima Kasih.
  • 9:50 - 9:54
    (Tepuk Tangan)
Title:
Bagaimana revolusi ponsel pintar India menciptakan generasi pembaca dan penulis baru
Speaker:
Chiki Sarkar
Description:

India memiliki populasi terbesar kedua dari negara mana pun di dunia - namun hanya memiliki 50 toko buku yang layak, kata penerbit Chiki Sarkar. Jadi dia bertanya pada dirinya sendiri: Bagaimana kita membuat lebih banyak orang membaca buku? Cari tahu bagaimana Sarkar memanfaatkan revolusi ponsel pintar India untuk menciptakan generasi baru pembaca dan penulis dalam pembicaraan menyenangkan ini tentang jenis cerita yang baru.

more » « less
Video Language:
English
Team:
TED
Project:
TEDTalks
Duration:
10:06

Indonesian subtitles

Revisions